Apa yang Perlu Diketahui Orang Tua Amerika Tentang Mengonsumsi Paxlovid

Varian virus corona baru beredar, yang paling menular. Rawat inap pasien yang terinfeksi meningkat. Dan orang dewasa yang lebih tua mewakili hampir 90% kematian AS akibat covid-19 dalam beberapa bulan terakhir, porsi terbesar sejak dimulainya pandemi.

Apa artinya bagi orang berusia 65 tahun ke atas yang tertular covid untuk pertama kali atau mereka yang mengalami infeksi berulang?

Pesan dari ahli penyakit menular dan ahli geriatri jelas: Carilah pengobatan dengan terapi antivirus, yang tetap efektif melawan varian baru covid.

Terapi pilihan pertama, kata para ahli, adalah Paxlovid, pengobatan antivirus untuk orang dengan covid ringan hingga sedang yang berisiko tinggi menjadi sakit parah akibat virus tersebut. Semua orang dewasa berusia 65 tahun ke atas termasuk dalam kategori tersebut. Jika orang tidak dapat mentolerir obat – kemungkinan komplikasi dengan obat lain perlu dievaluasi secara hati-hati oleh penyedia medis – tersedia dua alternatif.

“Ada banyak bukti bahwa Paxlovid dapat mengurangi risiko kejadian bencana yang dapat terjadi setelah infeksi covid pada orang yang lebih tua,” kata Dr. Harlan Krumholz, seorang profesor kedokteran di Universitas Yale.

Sementara itu, kembangkan rencana tentang apa yang akan Anda lakukan jika terkena covid. Di mana Anda akan mencari perawatan? Bagaimana jika Anda tidak dapat segera menemui dokter Anda, masalah umum? Anda harus bertindak cepat karena Paxlovid harus dimulai paling lambat lima hari setelah timbulnya gejala. Apakah Anda perlu menyesuaikan rejimen pengobatan Anda untuk mencegah interaksi obat yang berpotensi berbahaya?

“Waktu untuk mencari tahu semua ini adalah sebelum Anda terkena covid,” kata Dr. Allison Weinmann, pakar penyakit menular di Rumah Sakit Henry Ford di Detroit.

Bersiap terbukti penting ketika saya tertular covid pada pertengahan Desember dan pergi ke perawatan darurat untuk mendapatkan resep. Karena saya berusia 67 tahun, dengan kanker darah dan penyakit autoimun, saya berisiko tinggi terkena penyakit parah akibat virus tersebut. Tapi saya mengambil pengencer darah yang dapat memiliki interaksi yang mengancam jiwa dengan Paxlovid.

Untungnya, pusat perawatan darurat dapat melihat rekam medis elektronik saya, dan catatan dokter di sana mengatakan aman bagi saya untuk menghentikan pengencer darah dan mendapatkan perawatan. (Saya telah berkonsultasi dengan ahli kanker saya sebelumnya.) Jadi, saya pergi dengan resep Paxlovid, dan dalam sehari sakit kepala dan kedinginan saya hilang.

Tepat sebelum terkena covid, saya telah membaca sebuah studi penting tentang hampir 45.000 pasien berusia 50 tahun ke atas yang dirawat karena covid antara Januari dan Juli 2022 di Mass General Brigham, sistem kesehatan Massachusetts yang besar. Dua puluh delapan persen pasien diberi resep Paxlovid, yang telah menerima otorisasi penggunaan darurat untuk covid ringan hingga sedang dari FDA pada Desember 2021; 72% tidak. Semuanya adalah pasien rawat jalan.

Tidak seperti penelitian lain, sebagian besar pasien dalam penelitian ini telah divaksinasi. Namun, Paxlovid memberikan keuntungan penting: Mereka yang meminumnya 44% lebih kecil kemungkinannya untuk dirawat di rumah sakit karena penyakit terkait covid yang parah atau meninggal. Di antara mereka yang mendapatkan kurang dari tiga dosis vaksin, risiko tersebut berkurang sebesar 81%.

Beberapa bulan sebelumnya, sebuah studi dari Israel telah mengkonfirmasi kemanjuran Paxlovid — nama merek untuk kombinasi nirmatrelvir dan ritonavir — pada manula yang terinfeksi strain omicron covid, yang muncul pada akhir 2021. (Studi asli yang menetapkan keefektifan Paxlovid telah telah dilakukan sementara strain delta lazim dan hanya mencakup pasien yang tidak divaksinasi.) Pada pasien berusia 65 tahun ke atas, yang sebagian besar telah divaksinasi atau sebelumnya menderita covid, rawat inap berkurang sebesar 73% dan kematian sebesar 79%.

Namun, beberapa faktor telah menghalangi penggunaan Paxlovid di kalangan orang dewasa yang lebih tua, termasuk kekhawatiran dokter tentang interaksi obat dan kekhawatiran pasien tentang kemungkinan infeksi “rebound” dan efek samping.

Christina Mangurian, wakil dekan untuk urusan fakultas dan akademik di Fakultas Kedokteran Universitas California-San Francisco, menghadapi beberapa masalah ini ketika kedua orang tuanya tertular covid pada bulan Juli, sebuah episode yang dia catat dalam artikel JAMA baru-baru ini.

Pertama, ayahnya, 84, diberitahu dalam janji temu medis virtual oleh seorang dokter yang dia tidak tahu bahwa dia tidak dapat menggunakan Paxlovid karena dia menggunakan pengencer darah – keputusan yang kemudian dibatalkan oleh dokter perawatan primernya. Kemudian, ibunya, 78 tahun, diberitahu, dalam pertemuan virtual terpisah, untuk meminum obat antibiotik, steroid, dan obat bebas alih-alih Paxlovid. Sekali lagi, dokter perawatan primernya turun tangan dan menawarkan resep.

Dalam kedua kasus tersebut, kata Mangurian, dokter yang pertama kali dilihat orang tuanya tampaknya salah paham tentang siapa yang harus mendapatkan Paxlovid, dan dalam kondisi apa. “Ini menunjukkan defisit besar dalam hal bagaimana informasi tentang terapi ini disebarluaskan ke penyedia medis garis depan,” katanya kepada saya dalam percakapan telepon.

Michael Osterholm, direktur Pusat Penelitian dan Kebijakan Penyakit Menular di University of Minnesota, setuju. “Setiap hari, saya mendengar dari orang-orang yang mendapat informasi yang salah dari dokter mereka atau jalur perawat panggilan. Umumnya, mereka diberi tahu bahwa Anda tidak bisa mendapatkan Paxlovid sampai Anda sakit parah — yang merupakan kebalikan dari yang direkomendasikan. Mengapa kita tidak berbuat lebih banyak untuk mendidik komunitas medis?”

Potensi interaksi obat dengan Paxlovid menjadi perhatian yang signifikan, terutama pada pasien yang lebih tua dengan berbagai kondisi medis. Lebih dari 120 obat telah ditandai untuk interaksi, dan setiap kasus perlu dievaluasi, dengan mempertimbangkan kondisi individu, serta fungsi ginjal dan hati.

Kabar baiknya, kata para ahli, sebagian besar interaksi potensial dapat dikelola, baik dengan menghentikan sementara pengobatan saat menggunakan Paxlovid atau mengurangi dosisnya.

“Dibutuhkan sedikit kerja ekstra, tetapi ada sumber daya dan sistem yang dapat membantu praktisi mengetahui apa yang harus mereka lakukan,” kata Brian Isetts, seorang profesor di Fakultas Farmasi Universitas Minnesota.

Di panti jompo, pasien dan keluarga harus meminta untuk berbicara dengan apoteker konsultan jika mereka diberitahu bahwa terapi antiviral tidak dianjurkan, saran Isetts.

Sekitar 10% pasien tidak dapat menggunakan Paxlovid karena potensi interaksi obat, menurut Dr. Scott Dryden-Peterson, direktur medis terapi rawat jalan covid untuk Mass General Brigham. Bagi mereka, Veklury (remdesivir), terapi infus antivirus yang diberikan selama tiga hari berturut-turut, merupakan pilihan yang baik, meskipun terkadang sulit diatur. Selain itu, Lagevrio (molnupiravir), pil antivirus lainnya, dapat membantu mempersingkat durasi gejala.

Banyak orang dewasa yang lebih tua takut bahwa setelah mengonsumsi Paxlovid mereka akan mengalami infeksi yang berulang – gejala yang muncul kembali secara tiba-tiba setelah virus tampaknya telah sembuh dengan sendirinya. Tetapi dalam sebagian besar kasus “rebound sangat ringan dan gejala – biasanya pilek, hidung tersumbat, dan sakit tenggorokan – hilang dalam beberapa hari,” kata Dr. Rajesh Gandhi, seorang dokter penyakit menular dan profesor kedokteran di Sekolah Kedokteran Harvard.

Gandhi dan dokter lain yang saya ajak bicara mengatakan risiko tidak mengobati covid pada orang dewasa yang lebih tua jauh lebih besar daripada risiko penyakit kambuhan.

Efek samping dari Paxlovid antara lain rasa logam di mulut, diare, mual, dan nyeri otot, namun komplikasi serius jarang terjadi. “Secara konsisten, orang mentoleransi obat dengan sangat baik,” kata Dr. Caroline Harada, profesor geriatri di Fakultas Kedokteran Universitas Alabama-Birmingham Heersink, “dan merasa lebih baik dengan sangat cepat.”

Kami sangat ingin mendengar dari pembaca tentang pertanyaan yang ingin Anda jawab, masalah yang Anda alami dengan perawatan Anda, dan saran yang Anda perlukan dalam menangani sistem perawatan kesehatan. Kunjungi khn.org/columniss untuk mengirimkan permintaan atau tips Anda.

Topik-topik yang berkaitan

Hubungi Kami Kirim Tip Cerita

Dengan menyajikan information sgp di dalam macauprize kami meminta para togelmania bisa secara ringan mengetahui mengisi tabel cuma bersama melihatnya saja. Tabel paito warna bersama fitur canggih ini bakal senantiasa diperbaharui menurut keluaran teranyar yang ada.