AS menyelidiki pembatalan penerbangan akhir Desember Southwest

AS menyelidiki pembatalan penerbangan akhir Desember Southwest

DALLAS — Departemen Transportasi AS mengatakan Rabu bahwa pihaknya sedang menyelidiki apakah Southwest Airlines menipu pelanggan dengan sengaja menjadwalkan lebih banyak penerbangan pada akhir Desember daripada yang bisa ditangani secara realistis.

Departemen tersebut mengatakan bahwa menjadwalkan terlalu banyak penerbangan akan dianggap sebagai praktik yang tidak adil dan menipu berdasarkan undang-undang federal.

“DOT sedang dalam tahap awal penyelidikan yang ketat dan komprehensif atas bencana liburan Southwest Airlines yang menelan jutaan orang,” kata departemen itu dalam sebuah pernyataan.

Departemen Perhubungan menambahkan bahwa mereka akan meminta pertanggungjawaban Southwest jika maskapai gagal mengikuti aturan federal tentang pengembalian uang dan mengganti biaya pelanggan ketika penerbangan dibatalkan. Badan tersebut mengatakan akan “memanfaatkan sepenuhnya kekuatan investigasi dan penegakannya” untuk melindungi konsumen.

Southwest mengatakan jadwal liburannya “dirancang dengan cermat” dengan “rencana yang solid untuk mengoperasikannya, dan dengan banyak staf.”

“Sistem dan proses kami menjadi tertekan saat bekerja untuk pulih dari beberapa hari pembatalan penerbangan di 50 bandara setelah badai yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Southwest dalam sebuah pernyataan. Maskapai berjanji untuk bekerja sama dengan penyelidikan pemerintah dan “berfokus untuk belajar dari peristiwa ini” dan mengurangi risiko terulangnya.

Southwest membatalkan sekitar 16.700 penerbangan selama 10 hari terakhir bulan Desember. Kehancuran dimulai dengan badai musim dingin, tetapi Southwest terus berjuang lama setelah sebagian besar maskapai lain pulih, sebagian karena sistem penjadwalan awaknya menjadi kelebihan beban. Pejabat serikat mengatakan mereka telah memperingatkan maskapai selama bertahun-tahun tentang sistem tersebut, terutama setelah gangguan penerbangan yang serupa tetapi tidak terlalu parah pada Oktober 2021.

Southwest yang berbasis di Dallas akhirnya terpaksa memotong jadwalnya sekitar dua pertiga untuk mengatur ulang awak dan pesawat, yang berhasil dilakukan.

Maskapai tersebut menyewa perusahaan konsultan Oliver Wyman untuk mempelajari apa yang salah. CEO Robert Jordan mengatakan perusahaan mungkin mempercepat pengeluaran untuk beberapa peningkatan teknologi sebagai akibat dari krisis, tetapi dia ingin menyelesaikan peninjauan terlebih dahulu.

Southwest mengatakan bulan ini bahwa pembatalan akan menyebabkan hilangnya pendapatan hingga $825 juta dan biaya yang lebih tinggi termasuk pembayaran premi untuk karyawan dan penggantian pelanggan untuk hotel dan penerbangan alternatif. Akibatnya, perusahaan diperkirakan membukukan kerugian kuartal keempat ketika melaporkan hasil pada hari Kamis.

Maskapai ini juga berurusan dengan rusaknya reputasinya dalam layanan pelanggan. Analis percaya beberapa pelanggan mungkin menghindari Southwest untuk waktu yang singkat, meskipun maskapai biasanya bangkit kembali dengan cepat dari kegagalan layanan lainnya.

Ketua Komite Perdagangan, Sains, dan Transportasi Senat, Maria Cantwell, D-Wash., telah berjanji untuk mengadakan audiensi tentang gangguan seperti yang terjadi di Southwest.

Hak Cipta © 2023 The Washington Times, LLC.

totobet sydney umumnya dapat langsung otomatis terupdate seiring bersama pengumuman livedraw sgp pools. Jadi mampu dipastikan bahwa setiap keluaran sgp yang diterima bisa dipertanggungjawabkan keasliannya. Sebab memang singapore pools udah bekerjasama baik dengan website ini sejak lama. Dan mengimbuhkan keyakinan untuk menjadi penyalur hasil keluaran sgp formal berasal dari perusahaan berikut di tanah air melalui kami.