Badan Kesehatan Masyarakat Mencoba Mengembalikan Kepercayaan saat Mereka Melawan Misinformasi

KOTA OKLAHOMA — Pada musim panas 2021, Phil Maytubby, wakil CEO departemen kesehatan di sini, prihatin melihat jumlah orang yang divaksinasi covid-19 menurun setelah respons yang awalnya kuat. Dengan keraguan, ketakutan, dan misinformasi yang merajalela di seluruh negeri — baik online maupun offline — dia tahu agensi perlu memikirkan kembali strategi pengiriman pesannya.

Jadi, departemen kesehatan melakukan sesuatu yang disebut “pencarian sentimen” online, yang mengukur bagaimana kata-kata tertentu dipahami di media sosial. Alat tersebut menemukan bahwa banyak orang di Kota Oklahoma tidak menyukai kata “vaksinasi” — istilah yang menonjol dalam kampanye pemasaran departemen kesehatan.

“Jika Anda tidak tahu bagaimana pesan Anda beresonansi dengan publik,” kata Maytubby, “Anda memotret dalam kegelapan.”

Di seluruh negeri, pejabat kesehatan telah mencoba untuk memerangi informasi yang salah dan memulihkan kepercayaan dalam komunitas mereka beberapa tahun terakhir ini, periode ketika banyak orang tidak menaruh kepercayaan penuh pada departemen kesehatan negara bagian dan lokal mereka. Agensi menggunakan Twitter, misalnya, untuk menarik audiens khusus, seperti Penggemar NFL di Kansas City dan Penggemar Star Wars di Alabama. Mereka berkolaborasi dengan influencer dan selebriti seperti Stephen Colbert dan Akbar Gbajabiamila untuk memperluas jangkauan mereka.

Beberapa dari upaya ini telah membuahkan hasil. Saat ini, lebih dari 80% penduduk AS telah menerima setidaknya satu suntikan vaksin covid.

Tetapi data menunjukkan bahwa skeptisisme dan informasi yang salah seputar vaksin covid kini mengancam prioritas kesehatan masyarakat lainnya. Cakupan vaksin flu di antara anak-anak pada pertengahan Desember hampir sama dengan Desember 2021, tetapi 3,7 poin persentase lebih rendah dibandingkan dengan akhir 2020, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Penurunan cakupan vaksinasi flu di kalangan ibu hamil bahkan lebih dramatis selama dua tahun terakhir: 18 poin persentase lebih rendah.

Tingkat vaksinasi anak umum lainnya juga turun, dibandingkan dengan tingkat pra-pandemi. Secara nasional, 35% dari semua orang tua Amerika menentang keharusan anak-anak divaksinasi campak, gondok, dan rubella sebelum masuk sekolah, naik dari 23% pada 2019, menurut survei KFF yang dirilis 16 Desember. serta kelelahan karena begitu banyak tembakan, kemungkinan penyebabnya.

Sebagian dari masalahnya adalah kurangnya investasi yang mengikis sistem kesehatan masyarakat sebelum pandemi dimulai. Analisis yang dilakukan oleh KHN dan The Associated Press menemukan pengeluaran departemen kesehatan lokal turun 18% per kapita antara 2010 dan 2020. Badan kesehatan negara bagian dan lokal juga kehilangan hampir 40.000 pekerjaan antara resesi 2008 dan munculnya pandemi.

Hal ini membuat tanggapan mereka terhadap krisis kesehatan masyarakat yang terjadi sekali dalam seabad menantang dan seringkali tidak memadai. Misalnya, pada masa awal covid, banyak dinas kesehatan setempat yang menggunakan mesin faks untuk melaporkan jumlah kasus covid.

“Kami tidak sefleksibel sekarang,” kata Dr. Brannon Traxler, direktur kesehatan masyarakat di South Carolina Department of Health and Environmental Control.

Pada awal pandemi, kata Traxler, hanya dua orang yang bekerja di hubungan media dan tim penjangkauan publik di departemen kesehatan Carolina Selatan. Sekarang, tim memiliki delapan.

Agensi juga telah mengubah strategi komunikasinya dengan cara lain. Tahun lalu adalah tahun pertama, misalnya, Carolina Selatan menerbitkan data vaksinasi flu setiap dua minggu, dengan tujuan meningkatkan kesadaran tentang keefektifan suntikan. Di Carolina Selatan, bahkan tidak seperempat orang dewasa dan anak-anak yang memenuhi syarat untuk vaksinasi flu telah divaksinasi pada awal Desember, bahkan ketika kasus flu dan rawat inap meningkat. Tingkat vaksin flu di semua kelompok umur di AS adalah 51,4% musim lalu.

Mereka yang memilih tidak ikut vaksin covid dan flu tampaknya berkorelasi, kata Traxler.

“Kami benar-benar hanya berusaha menghilangkan informasi yang salah yang ada di luar sana,” kata Traxler. Untuk itu, dinas kesehatan telah bermitra dengan tokoh dan kelompok setempat untuk mendorong vaksinasi. Staf agensi juga menjadi lebih nyaman berbicara dengan pers, katanya, untuk berkomunikasi lebih baik dengan publik.

Tetapi beberapa pakar kesehatan masyarakat berpendapat bahwa agensi masih gagal dalam pengiriman pesan. Kata-kata ilmiah seperti “teknologi mRNA”, “vaksin bivalen”, dan “antibodi monoklonal” banyak digunakan dalam kesehatan masyarakat meskipun banyak orang merasa sulit untuk memahaminya.

Sebuah studi yang diterbitkan oleh JAMA menemukan bahwa bahasa terkait covid yang digunakan oleh lembaga tingkat negara bagian seringkali lebih kompleks daripada tingkat membaca kelas delapan dan lebih sulit dipahami daripada bahasa yang biasa digunakan oleh CDC.

“Kami harus mengomunikasikan ide-ide kompleks kepada publik, dan di sinilah kami gagal,” kata Brian Castrucci, CEO de Beaumont Foundation, sebuah kelompok amal yang berfokus pada penguatan kesehatan masyarakat. “Kita harus mengakui fakta bahwa kesalahan langkah komunikasi kita menciptakan lingkungan di mana disinformasi berkembang pesat.”

Kebanyakan orang Amerika mendukung kesehatan masyarakat, kata Castrucci. Pada saat yang sama, minoritas kecil tapi vokal mendorong agenda anti-sains dan efektif dalam menabur benih ketidakpercayaan, katanya.

Lebih dari 3.000 departemen kesehatan masyarakat secara nasional mendapat manfaat dari pesan terpadu, katanya. Pada akhir tahun 2020, yayasan tersebut, bekerja sama dengan kelompok kesehatan masyarakat lainnya, mendirikan Kolaborasi Komunikasi Kesehatan Masyarakat untuk memperkuat informasi yang mudah dipahami tentang vaksin.

“Orang-orang baik harus terorganisir sebaik mereka yang berusaha merugikan bangsa,” katanya. “Orang akan mengira kita akan belajar dari ini.”

Sementara itu, sebuah laporan yang diterbitkan pada bulan Oktober oleh Pew Research Center menemukan 57% orang dewasa AS percaya “informasi palsu dan menyesatkan tentang virus corona dan vaksin telah berkontribusi banyak untuk masalah yang dihadapi negara” di tengah pandemi.

“Saya curiga seperti orang lain,” kata Davie Baker, 61, seorang wanita Kota Oklahoma yang memiliki bisnis yang menjual perawatan jendela. Ketika bidikan tersedia secara luas pada tahun 2021, dia pikir bidikan itu dikembangkan terlalu cepat, dan dia mengkhawatirkan beberapa hal yang dia baca online tentang efek samping. Seorang apoteker di Sam’s Club berubah pikiran.

“Dia hanya mendidik saya tentang apa sebenarnya tembakan itu,” kata Baker. “Dia membereskan beberapa hal untukku.”

Baker mendaftar untuk suntikan covid pertamanya pada Mei 2021, sekitar waktu yang sama departemen kesehatan di Kota Oklahoma memperhatikan bahwa jumlah vaksin yang diberikan setiap hari mulai menurun.

Departemen memperbarui kampanye pemasarannya pada awal 2022. Alih-alih menggunakan kata “vaksinasi” untuk mendorong lebih banyak orang mendapatkan suntikan covid mereka – istilah yang tidak disukai oleh analitik media sosial agensi – kampanye baru mendesak orang untuk “Pilih Hari ini!”

“Orang tidak percaya seperti dulu,” kata Maytubby. “Mereka ingin mengambil keputusan sendiri dan membuat keputusan sendiri.” Kata “memilih” mengakui preferensi ini, katanya.

Maytubby berpikir “Pilih Hari Ini!” kampanye berhasil. Sebuah survei terhadap 502 orang dewasa di Kota Oklahoma yang dilakukan selama paruh pertama tahun 2022 menemukan kurang dari 20% responden bereaksi negatif atau sangat negatif terhadap sampel “Pilih Hari Ini!” iklan. Dan diperkirakan 86,5% orang dewasa di Kota Oklahoma telah menerima setidaknya satu dosis vaksin covid — angka yang lebih tinggi dari rata-rata negara bagian sekitar 73%.

Faktor-faktor lain kemungkinan berperan yang telah membantu meningkatkan jumlah vaksin Oklahoma City. Dalam survei yang sama terhadap orang dewasa Kota Oklahoma, beberapa orang yang baru saja divaksinasi mengatakan anggota keluarga atau pemimpin gereja mendesak mereka untuk mendapatkan vaksin, atau mereka mengenal seseorang yang meninggal karena covid. Satu orang mengatakan uang adalah motivasinya – mereka menerima $900 dari majikan mereka untuk mendapatkan vaksin covid.

Sementara itu, perang melawan misinformasi dan disinformasi terus berlanjut. Tingkat vaksinasi anak untuk imunisasi yang biasanya diperlukan siswa untuk masuk taman kanak-kanak turun 4,5% di Oklahoma County sejak tahun akademik 2017-18 karena orang tua semakin mencari pengecualian terhadap persyaratan tersebut.

Itu mengkhawatirkan Maytubby. Dia mengatakan taktik utama di antara mereka yang mencoba menyebarkan ketidakpercayaan tentang vaksinasi adalah dengan meragukan – tentang segala hal mulai dari sains hingga keselamatan mereka.

“Dalam aspek itu, mereka cukup sukses,” kata Maytubby. “Misinformasi telah mengubah segalanya.”

KHN (Kaiser Health News) adalah newsroom nasional yang menghasilkan jurnalisme mendalam tentang isu-isu kesehatan. Bersama dengan Analisis Kebijakan dan Polling, KHN adalah salah satu dari tiga program operasi utama di KFF (Yayasan Keluarga Kaiser). KFF adalah organisasi nirlaba yang memberikan informasi tentang masalah kesehatan kepada bangsa.

GUNAKAN KONTEN KAMI

Cerita ini dapat diterbitkan ulang secara gratis (detail).

Dengan menyajikan information sgp di dalam result togel macau kita berharap para togelmania mampu secara enteng mengetahui mengisi tabel hanya bersama melihatnya saja. Tabel paito warna dengan fitur canggih ini dapat tetap diperbaharui menurut keluaran paling baru yang ada.