Benediktus XVI, paus pertama yang mengundurkan diri dalam 600 tahun, meninggal pada usia 95 tahun

Benediktus XVI, paus pertama yang mengundurkan diri dalam 600 tahun, meninggal pada usia 95 tahun

KOTA VATIKAN — Paus Emeritus Benediktus XVI, teolog Jerman pemalu yang mencoba membangkitkan kembali kekristenan di Eropa yang sekuler tetapi akan selamanya dikenang sebagai paus pertama dalam 600 tahun yang mengundurkan diri dari pekerjaannya, meninggal dunia hari Sabtu. Dia berusia 95 tahun.

Benediktus mengejutkan dunia pada 11 Februari 2013, ketika dia mengumumkan, dalam bahasa Latinnya yang khas dan bersuara lembut, bahwa dia tidak lagi memiliki kekuatan untuk menjalankan Gereja Katolik yang beranggotakan 1,2 miliar orang yang telah dia kemudikan selama delapan tahun melalui skandal dan pengabaian.

Keputusan dramatisnya membuka jalan bagi konklaf yang memilih Paus Fransiskus sebagai penggantinya. Kedua paus kemudian hidup berdampingan di taman Vatikan, sebuah pengaturan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang mengatur panggung bagi “paus emeritus” di masa depan untuk melakukan hal yang sama.

Sebuah pernyataan dari juru bicara Vatikan Matteo Bruni pada Sabtu pagi mengatakan bahwa: “Dengan rasa sakit saya menginformasikan bahwa Paus Emeritus Benediktus XVI meninggal hari ini pada pukul 9:34 di Biara Mater Ecclesia di Vatikan. Informasi lebih lanjut akan dirilis sesegera mungkin.”

Vatikan mengatakan jenazah Benediktus akan dipajang di depan umum di Basilika Santo Petrus mulai Senin bagi umat beriman untuk memberikan penghormatan terakhir mereka.

Mantan Kardinal Joseph Ratzinger tidak pernah ingin menjadi paus, berencana pada usia 78 tahun untuk menghabiskan tahun-tahun terakhirnya menulis di “kedamaian dan ketenangan” di negara asalnya, Bavaria.

Sebaliknya, dia terpaksa mengikuti jejak St. Yohanes Paulus II yang terkasih dan menjalankan gereja melalui dampak skandal pelecehan seksual klerikal dan kemudian skandal kedua yang meletus ketika kepala pelayannya sendiri mencuri surat-surat pribadinya dan memberikannya kepada seorang wartawan.

Terpilih sebagai paus, dia pernah berkata, merasa seperti “guillotine” telah menimpanya.

Namun demikian, dia memulai pekerjaan dengan visi satu pikiran untuk mengobarkan kembali iman di dunia yang, sering dia keluhkan, tampaknya berpikir itu bisa dilakukan tanpa Tuhan.

“Di wilayah yang luas di dunia saat ini, ada kelupaan yang aneh akan Tuhan,” katanya kepada 1 juta orang muda yang berkumpul di lapangan luas untuk perjalanan luar negeri pertamanya sebagai paus, ke Hari Pemuda Sedunia di Cologne, Jerman, pada tahun 2005. “ Sepertinya semuanya akan sama saja bahkan tanpa dia.”

Dengan beberapa langkah yang tegas dan seringkali kontroversial, dia mencoba mengingatkan Eropa akan warisan Kristennya. Dan dia menempatkan Gereja Katolik di jalan yang konservatif dan berwawasan tradisi yang sering mengasingkan kaum progresif. Dia melonggarkan larangan merayakan Misa Latin lama dan melancarkan tindakan keras terhadap biarawati Amerika, bersikeras bahwa gereja tetap setia pada doktrin dan tradisinya dalam menghadapi dunia yang terus berubah. Itu adalah jalan yang dalam banyak hal dibalik oleh penggantinya, Francis, yang prioritas belas kasihan di atas moral mengasingkan kaum tradisionalis yang telah begitu dimanjakan oleh Benediktus.

Gaya Benediktus sangat berbeda dengan gaya Yohanes Paulus atau Francis. Bukan media kesayangan atau populis yang menjelajahi dunia, Benediktus adalah seorang guru, teolog, dan akademisi pada intinya: pendiam dan termenung dengan pikiran yang galak. Dia berbicara dalam paragraf, bukan soundbite. Dia memiliki kelemahan pada Orange Fanta serta perpustakaan kesayangannya; ketika dia terpilih sebagai paus, dia memindahkan seluruh studinya – sebagaimana adanya – dari apartemennya tepat di luar tembok Vatikan ke Istana Apostolik. Buku-buku itu mengikutinya ke rumah pensiunnya.

“Di dalamnya semua penasihat saya,” katanya tentang buku-bukunya dalam wawancara sepanjang buku tahun 2010 “Light of the World.” “Saya tahu setiap sudut dan celah, dan semuanya memiliki sejarahnya.”

Pengabdian Benediktus pada sejarah dan tradisilah yang membuatnya disayangi anggota sayap tradisionalis Gereja Katolik. Bagi mereka, Benediktus bahkan di masa pensiunnya tetap menjadi mercusuar nostalgia ortodoksi dan Misa Latin masa muda mereka – dan paus yang lebih mereka sukai daripada Fransiskus.

Pada saatnya nanti, kelompok konservatif agung ini, yang keluhannya diperkuat oleh media Katolik konservatif berbasis AS yang simpatik, akan menjadi sumber utama penentangan terhadap Francis yang menanggapi apa yang dikatakannya sebagai ancaman perpecahan dengan memberlakukan kembali pembatasan pada bahasa Latin kuno. Misa yang telah dilonggarkan oleh Benediktus.

Seperti pendahulunya John Paul, Benediktus menjadikan menjangkau orang Yahudi sebagai ciri khas kepausannya. Tindakan resmi pertamanya sebagai paus adalah surat kepada komunitas Yahudi Roma dan dia menjadi paus kedua dalam sejarah, setelah Yohanes Paulus, yang memasuki sinagoga.

Dalam bukunya tahun 2011, “Jesus of Nazareth,” Benediktus membebaskan orang-orang Yahudi atas kematian Kristus, menjelaskan secara alkitabiah dan teologis mengapa tidak ada dasar dalam Kitab Suci untuk argumen bahwa orang-orang Yahudi secara keseluruhan bertanggung jawab atas kematian Kristus. kematian Yesus.

“Sangat jelas Benediktus adalah sahabat sejati orang-orang Yahudi,” kata Rabi David Rosen, yang mengepalai kantor hubungan antaragama untuk Komite Yahudi Amerika, pada saat Benediktus pensiun.

Namun Benediktus juga menyinggung beberapa orang Yahudi yang marah atas pembelaan dan promosinya yang terus-menerus terhadap kesucian Paus Pius XII, paus era Perang Dunia II yang dituduh oleh beberapa orang gagal mencela Holocaust. Dan mereka dengan keras mengkritik Benediktus ketika dia menghapus ekskomunikasi seorang uskup Inggris tradisionalis yang menyangkal Holocaust.

Hubungan Benediktus dengan dunia Muslim juga beragam. Dia membuat marah umat Islam dengan pidatonya pada September 2006 — lima tahun setelah serangan 11 September di Amerika Serikat — di mana dia mengutip seorang kaisar Bizantium yang mencirikan beberapa ajaran Nabi Muhammad sebagai “jahat dan tidak manusiawi,” terutama perintahnya. untuk menyebarkan iman “dengan pedang.”

Komentar selanjutnya setelah pembantaian umat Kristen di Mesir menyebabkan pusat Al Azhar di Kairo, pusat pembelajaran Muslim Sunni, untuk menangguhkan hubungan dengan Vatikan, yang hanya dipulihkan di bawah Francis.

Vatikan di bawah Benediktus mengalami kesalahan PR yang terkenal, dan terkadang Benediktus sendiri yang harus disalahkan. Dia membuat marah Perserikatan Bangsa-Bangsa dan beberapa pemerintah Eropa pada tahun 2009 ketika, dalam perjalanan ke Afrika, dia mengatakan kepada wartawan bahwa masalah AIDS tidak dapat diselesaikan dengan membagikan kondom.

“Sebaliknya, itu menambah masalah,” kata Benedict. Setahun kemudian, dia mengeluarkan revisi yang mengatakan bahwa jika seorang pelacur laki-laki menggunakan kondom untuk menghindari penularan HIV kepada pasangannya, dia mungkin mengambil langkah pertama menuju seksualitas yang lebih bertanggung jawab.

Tetapi warisan Benediktus diwarnai oleh letusan global skandal pelecehan seks pada tahun 2010, meskipun sebagai kardinal dia bertanggung jawab untuk membalikkan Vatikan dalam masalah ini.

Dokumen-dokumen mengungkapkan bahwa Vatikan mengetahui betul masalah ini namun menutup mata selama beberapa dekade, kadang-kadang menolak para uskup yang mencoba melakukan hal yang benar.

Benediktus mengetahui secara langsung ruang lingkup masalahnya, karena kantor lamanya — Kongregasi Ajaran Iman, yang dia pimpin sejak 1982 — bertanggung jawab untuk menangani kasus-kasus pelecehan.

Faktanya, dialah yang, sebelum menjadi paus, mengambil keputusan revolusioner pada tahun 2001 untuk memikul tanggung jawab memproses kasus-kasus tersebut setelah dia menyadari bahwa para uskup di seluruh dunia tidak menghukum para pelaku kekerasan tetapi hanya memindahkan mereka dari paroki ke paroki di mana mereka berada. bisa memperkosa lagi.

Dan begitu dia menjadi paus, Benediktus pada dasarnya membalikkan pendahulunya yang tercinta, Yohanes Paulus, dengan mengambil tindakan terhadap pendeta pedofil paling terkenal di abad ke-20, Pendeta Marcial Maciel. Benediktus mengambil alih Legiun Kristus Maciel, sebuah ordo religius konservatif yang diangkat sebagai model ortodoksi oleh Yohanes Paulus, setelah terungkap bahwa Maciel melakukan pelecehan seksual terhadap para seminaris dan menjadi ayah dari setidaknya tiga anak.

Saat pensiun, Benediktus disalahkan oleh laporan independen atas penanganannya terhadap empat imam saat dia menjadi uskup Munich; dia menyangkal melakukan kesalahan pribadi tetapi meminta maaf atas “kesalahan yang menyedihkan”.

Begitu skandal pelecehan mereda untuk Benediktus, skandal lain meletus.

Pada Oktober 2012, mantan kepala pelayan Benediktus, Paolo Gabriele, dihukum karena pencurian berat setelah polisi Vatikan menemukan tumpukan besar dokumen kepausan di apartemennya. Gabriele mengatakan kepada penyelidik Vatikan bahwa dia memberikan dokumen tersebut kepada jurnalis Italia Gianluigi Nuzzi karena menurutnya paus tidak diberi tahu tentang “kejahatan dan korupsi” di Vatikan dan mengungkapnya secara terbuka akan menempatkan gereja di jalur yang benar.

Setelah skandal “Vatileaks” diselesaikan, termasuk dengan pengampunan kepausan Gabriele, Benediktus merasa bebas untuk mengambil keputusan luar biasa yang telah dia isyaratkan sebelumnya: Dia mengumumkan bahwa dia akan mengundurkan diri daripada mati di kantor seperti yang dilakukan semua pendahulunya. hampir enam abad.

“Setelah berulang kali memeriksa hati nurani saya di hadapan Tuhan, saya sampai pada kepastian bahwa kekuatan saya karena usia lanjut tidak lagi sesuai” dengan tuntutan menjadi paus, katanya kepada para kardinal.

Dia membuat penampilan publik terakhirnya pada Februari 2013 dan kemudian naik helikopter ke retret musim panas kepausan di Castel Gandolfo, untuk duduk di konklaf secara pribadi. Benediktus kemudian sebagian besar menepati janjinya bahwa dia akan menjalani kehidupan doa di masa pensiun, muncul hanya sesekali dari biaranya yang dikonversi untuk acara-acara khusus dan sesekali menulis kata pengantar dan pesan buku.

Biasanya mereka tidak berbahaya, tetapi satu buku tahun 2020 — di mana Benediktus membela imamat selibat pada saat Francis sedang mempertimbangkan pengecualian — memicu tuntutan agar “paus emeritus” di masa depan untuk tetap diam.

Terlepas dari gaya dan prioritasnya yang sangat berbeda, Fransiskus sering mengatakan bahwa memiliki Benediktus di Vatikan seperti memiliki “kakek bijak” yang tinggal di rumah.

Benediktus sering disalahpahami: Dijuluki “Rottweiler Tuhan” oleh media yang tidak simpatik, dia sebenarnya adalah seorang akademisi yang sangat manis dan sangat cerdas yang mengabdikan hidupnya untuk melayani gereja yang dia cintai.

“Terima kasih telah memberi kami teladan cemerlang dari pekerja yang sederhana dan rendah hati di kebun anggur Tuhan,” wakil lama Benediktus, Kardinal Tarcisio Bertone, mengatakan kepadanya dalam salah satu acara publik terakhirnya sebagai paus.

Benediktus mewarisi tugas yang tampaknya mustahil mengikuti jejak Yohanes Paulus ketika dia terpilih sebagai pemimpin Gereja ke-265 pada 19 April 2005. Dia adalah paus tertua yang terpilih dalam 275 tahun dan orang Jerman pertama dalam hampir 1.000 tahun.

Lahir 16 April 1927, di Marktl Am Inn, di Bavaria, Benediktus menulis dalam memoarnya tentang terdaftar dalam gerakan pemuda Nazi yang bertentangan dengan keinginannya pada tahun 1941, ketika dia berusia 14 tahun dan menjadi anggota wajib. Dia meninggalkan tentara Jerman pada bulan April 1945, hari-hari terakhir perang.

Benediktus ditahbiskan, bersama saudaranya, Georg, pada tahun 1951. Setelah menghabiskan beberapa tahun mengajar teologi di Jerman, ia diangkat menjadi uskup Munich pada tahun 1977 dan diangkat menjadi kardinal tiga bulan kemudian oleh Paus Paulus VI.

Saudaranya Georg sering berkunjung ke kediaman musim panas kepausan di Castel Gandolfo sampai dia meninggal pada tahun 2020. Kakak perempuannya meninggal bertahun-tahun sebelumnya. “Keluarga kepausannya” terdiri dari Monsinyur Georg Gaenswein, sekretaris pribadi lamanya yang selalu berada di sisinya, sekretaris lain dan wanita bakti yang merawat apartemen kepausan.

Hak Cipta © 2022 The Washington Times, LLC.

totobet sydney kebanyakan dapat langsung otomatis terupdate seiring bersama dengan pengumuman livedraw sgp pools. Jadi dapat dipastikan bahwa setiap keluaran sgp yang di terima sanggup dipertanggungjawabkan keasliannya. Sebab memang singapore pools sudah bekerjasama baik bersama web ini sejak lama. Dan memberi tambahan kepercayaan untuk jadi penyalur hasil keluaran sgp resmi berasal dari perusahaan selanjutnya di tanah air lewat kami.