Bolger dan Graham memperingatkan tentang tata kelola bersama

Jim Bolger dan Doug Graham memiliki sejarah yang membanggakan karena telah secara efektif memulai penyelesaian keluhan sejarah. Mereka pasti berada di sisi liberal Nasional ketika menyangkut masalah seputar Perjanjian.

Jadi itu harus menjadi peringatan bagi Partai Buruh tentang seberapa jauh dari rata-rata mereka mendorong posisi kebijakan radikal, ketika Bolger dan Graham berbicara untuk memperingatkannya.

The Herald melaporkan:

“Yang saya inginkan dari Pemerintah adalah kejelasan tentang titik akhir,” kata Bolger.

Dia sangat khawatir tentang efeknya.

“Ini adalah keprihatinan saya sebagai orang Selandia Baru yang dewasa, bahwa kita memecah belah Selandia Baru yang belum pernah kita lihat sebelumnya.”

Graham berbagi keprihatinan Bolger.

“Saya pikir ada intoleransi di seluruh populasi yang menurut saya mengganggu,” kata Graham. Orang-orang berbicara kepada saya tentang hal itu dan mereka marah. Mereka pikir itu sudah terlalu jauh.

“Saya tidak percaya bahwa sebagian besar Māori menginginkan kedaulatan atau perwakilan terpisah atau 50 persen di Tiga Perairan atau Lima Perairan. Apa yang mereka inginkan adalah jalan yang adil dan saya pikir mereka berhak atas jalan yang adil.”

Jalan yang adil, adalah apa yang hampir semua orang akan dukung. Tapi mengakhiri kesetaraan hak pilih dan demokrasi seperti yang kita tahu, hanya akan mengoyak negara.

“Konsep kemitraan memiliki kaki yang tidak pantas,” kata Graham.

Tidak ada yang berani menentangnya atau mempertanyakan logika di baliknya.

“Jadi sudah lolos. Saya tidak berpikir ada orang yang menjelaskan apa artinya atau ke mana kita dibawa atau raison d’etre untuk semuanya.

Pandangannya tentang potensi kesulitan atas keputusan kemitraan bukanlah hal baru. Dalam sebuah buku yang ditulisnya 25 tahun lalu, Trick or Treaty, tentang menjadi Menteri Negosiasi Perjanjian, dia mengatakan bahwa pengadilan dan Pengadilan Waitangi menimbulkan masalah dalam menggambarkan Perjanjian tersebut sebagai sebuah kemitraan, bukan seperti sebuah kemitraan.

“Mahkota tidak bermitra dengan Māori dalam menjalankan negara dan dalam pandangan saya akan sangat tidak dapat diterima jika konsep ini akan dikejar. Ini menyiratkan semacam manajemen bersama dengan hak veto yang dimiliki masing-masing pihak. Itu tidak mungkin terjadi.

Dalam wawancaranya, Graham mengatakan jika itu adalah niat para pihak dalam Perjanjian bahwa untuk selanjutnya Selandia Baru akan diperintah 50:50 Māori dan Mahkota, itu akan dikatakan demikian.

Kewajaran.

Graham mengatakan aneh bahwa beberapa Māori mengatakan bahwa mereka menderita akibat kolonialisme 200 tahun yang lalu.

“Generasi orang tua saya melewati 15 tahun dua perang dunia dan depresi. Kebanyakan orang musnah, entah tertembak atau kehilangan baju mereka. Tapi mereka tidak pernah mengeluh tentang hal itu sejak saat itu. Hidup memang seperti itu. Anda memiliki saat-saat baik dan saat-saat buruk Anda.

“Beberapa hal mengejutkan telah dilakukan dan perlu dikoreksi dan diakui. Tetapi untuk terus dan terus adalah hal yang saya coba singkirkan, terus terang – melihat ke masa lalu, menyimpan keluhan. Itu hanya akan menahan mereka.”

Menyalahkan ketidaksetaraan dalam kolonialisme adalah politik yang malas. Seseorang dapat percaya bahwa mencuri tanah itu buruk, tetapi juga berpikir bahwa dampak dari sesuatu yang terjadi 180 tahun yang lalu cukup minim.

Tanah dan aset orang Yahudi di Eropa disita, dan mereka yang melarikan diri ke luar negeri tanpa uang memiliki prestasi yang sangat baik di banyak masyarakat.

Keluarga Jerman biasa pada akhir Perang Dunia II secara efektif tidak punya uang. Rumah mereka menjadi puing-puing, infrastruktur hancur, dll. Namun hanya dalam satu generasi mereka membangun diri mereka sendiri. Hal yang sama di Jepang.

Graham mengatakan sementara ada satu undang-undang yang mengatur semua, orang memiliki hak yang berbeda di dalam undang-undang itu.

Misalnya, hak menurut hukum umum di bawah hukum Inggris untuk menangkap ikan atau memanen secara adat selamat dari Perjanjian dan terus berlanjut kecuali hak tersebut dipadamkan oleh undang-undang atau pengabaian.

“Tapi tidak semua Māori memiliki hak itu. Jika Tainui pergi ke pulau Titi dan mencoba mengambil burung kambing, akan terjadi pertumpahan darah karena itulah Ngāi Tahu.

Saya setuju untuk mengakui hak ulayat untuk Iwi atau Hapu di bawah hukum umum.

Wakil Perdana Menteri Grant Robertson mengatakan kepada Herald pada bulan Juli bahwa tata kelola bersama adalah “manifestasi dari pengiriman kemitraan” tetapi dia tidak mengharapkannya untuk ditampilkan dalam manifesto partai tahun depan.

Tentu saja tidak. Tapi jangan ragu itu adalah agenda mereka.

Togel hari ini kini tambah mudah untuk anda nikmati. Sekarang togel hari ini telah dapat anda nikmati bersama mobile smartphone. Dengan teknologi yang makin lama canggih seperti ini memudahkan kamu untuk bermain togel hari ini. Untuk mendapatkan permainan ini kamu cuma memadai mengetik kata kunci hk sidney hari ini terhadap mesin pencari google. Kemudian permainan togel hari ini pun akan nampak di bagian paling atas dan anda sanggup segera menikmatinya. Cukup memanfaatkan jaringan internet yang lumayan kamu pun mampu segera bermain togel hari ini. Perlu di ingat kembali bahwa kamu terhitung perlu bermain pada bandar togel terpercaya supaya jadi aman.