Denda membolos? | Kiwiblog

The Herald melaporkan:

Partai Undang-Undang mengusulkan denda di tempat, mirip dengan tilang, untuk orang tua dari anak-anak yang dianggap tidak masuk sekolah secara kronis.

Idenya adalah bagian dari kebijakan yang diluncurkan hari ini untuk mengatasi apa yang disebutnya “Krisis Pembolosan”.

Partai Nasional juga menunjukkan minat pada undang-undang serupa, sementara Pemerintah mengatakan pendekatan hukuman semacam itu telah dicoba di masa lalu dan gagal.

Sebenarnya status quo yang gagal, karena tingkat kehadiran anjlok.

Kebijakan Act mencakup lima ide untuk membuat anak-anak kembali ke kelas secara teratur. Ini termasuk pelaporan kehadiran nasional harian, dan apakah ketidakhadiran dibenarkan atau tidak dibenarkan. Kementerian Pendidikan akan mempublikasikan kehadiran harian ini, membangun fokus nasional pada masalah ini.

Undang-undang juga akan mengubah undang-undang agar lebih mudah untuk mendenda orang tua karena kehadiran yang buruk dari anak-anak mereka.

Partai tersebut mengatakan bahwa saat ini orang tua tidak dapat didenda karena ketidakhadiran siswa tanpa keputusan pengadilan, tetapi mereka dapat didenda di tempat karena ngebut ke sekolah.

Undang-undang akan mengubah Undang-Undang Pendidikan dan Pelatihan untuk mengizinkan Kementerian Pendidikan memperkenalkan rezim pemberitahuan pelanggaran untuk pembolosan. Mereka akan memastikan polisi dapat bekerja dengan sekolah untuk membolos dan membawa anak-anak yang mereka lihat keluar dari sekolah selama jam sekolah ke sekolah atau rumah.

Undang-undang juga mengusulkan sistem lampu lalu lintas untuk kehadiran yang tidak dibenarkan di sekolah. Pada pengaturan merah, lebih dari 30 persen membolos, siswa tersebut akan dirujuk ke Kementerian Pendidikan, yang akan memutuskan apakah akan mendenda orang tua dan/atau merujuk masalah tersebut ke polisi.

Sekolah juga akan menerima dana untuk menangani tingkat kehadiran yang rendah, yang ditimbang melalui Indeks Kesetaraan sehingga sekolah dengan populasi siswa yang lebih rentan akan menerima lebih banyak dana.

Sepertinya campuran wortel dan tongkat yang bagus.

Mengenai masalah yang lebih luas, termasuk ketidaksetaraan yang masif, Tinetti mengatakan bahwa strategi kehadiran mereka, yang diluncurkan tahun ini, dirancang untuk melibatkan kembali siswa, sementara Pemerintah berada di jalur yang tepat untuk memenuhi target pertama 70 persen kehadiran reguler pada tahun depan, dan 75 persen pada tahun 2026.

Mereka tidak di jalur. Tingkat kehadiran reguler turun dari 63% pada 2017 menjadi 40% pada 2022.

Togel hari ini kini makin lama gampang untuk anda nikmati. Sekarang togel hari ini udah mampu kamu nikmati bersama mobile smartphone. Dengan teknologi yang tambah canggih seperti ini memudahkan kamu untuk bermain togel hari ini. Untuk mendapatkan permainan ini anda hanya cukup mengetik kata kunci bocoran sidney hari ini jitu dan akurat hari ini pada mesin pencari google. Kemudian permainan togel hari ini pun dapat keluar di bagian paling atas dan kamu sanggup segera menikmatinya. Cukup mengfungsikan jaringan internet yang cukup anda pun mampu segera bermain togel hari ini. Perlu di ingat lagi bahwa anda termasuk mesti bermain terhadap bandar togel terpercaya agar makin lama aman.