Dokter UGD Menyebut Praktik Kepegawaian Ekuitas Swasta Ilegal dan Berusaha untuk Melarangnya

Sekelompok dokter darurat dan advokat konsumen di berbagai negara bagian mendorong penegakan yang lebih ketat dari undang-undang berusia puluhan tahun yang melarang kepemilikan praktik medis oleh perusahaan yang tidak dimiliki oleh dokter berlisensi.

Tiga puluh tiga negara bagian ditambah District of Columbia memiliki peraturan di buku mereka terhadap apa yang disebut praktik kedokteran perusahaan. Tetapi selama bertahun-tahun, kata para kritikus, perusahaan telah berhasil menghindari larangan memiliki praktik medis dengan membeli atau membentuk kelompok staf lokal yang secara nominal dimiliki oleh dokter dan membatasi otoritas dokter sehingga mereka tidak memiliki kendali langsung.

Undang-undang dan peraturan ini, yang mulai muncul hampir seabad yang lalu, dimaksudkan untuk melawan komersialisasi obat, menjaga independensi dan otoritas dokter, serta mengutamakan hubungan dokter-pasien di atas kepentingan investor dan pemegang saham.

Mereka yang mengkampanyekan penegakan hukum yang lebih ketat mengatakan bahwa perusahaan staf dokter yang dimiliki oleh investor ekuitas swasta adalah pelanggar yang paling mengerikan. Perusahaan kepegawaian yang didukung ekuitas swasta mengelola seperempat ruang gawat darurat negara, menurut seorang dokter yang berbasis di Raleigh, North Carolina yang menjalankan situs kerja untuk dokter UGD. Dua yang terbesar adalah Envision Healthcare yang berbasis di Nashville, Tennessee, yang dimiliki oleh raksasa investasi KKR & Co., dan Knoxville, TeamHealth yang berbasis di Tennessee, yang dimiliki oleh Blackstone.

Pengajuan pengadilan di beberapa negara bagian, termasuk California, Missouri, Texas, dan Tennessee, telah memanggil Envision dan TeamHealth karena diduga menggunakan kelompok dokter sebagai orang bodoh untuk menghindari undang-undang praktik perusahaan. Tetapi pengajuan tersebut biasanya dalam kasus keuangan yang melibatkan pemutusan hubungan kerja yang salah, pelanggaran kontrak, dan penagihan berlebihan.

Sekarang, dokter dan advokat konsumen di seluruh negeri mengantisipasi gugatan California terhadap Envision, yang dijadwalkan dimulai pada Januari 2024 di pengadilan federal. Penggugat dalam kasus tersebut, American Academy of Emergency Medicine Physician Group yang berbasis di Milwaukee, menuduh bahwa Envision menggunakan struktur bisnis cangkang untuk mempertahankan kepemilikan de facto kelompok staf ER, dan meminta pengadilan untuk menyatakannya ilegal.

“Kami tidak meminta mereka untuk membayar uang, dan kami tidak akan menerima bayaran untuk membatalkan kasus ini,” kata David Millstein, pengacara utama penggugat. “Kami hanya meminta pengadilan untuk melarang model praktik ini.”

‘Kemungkinan Bergema ke Seluruh Negeri’

Kelompok dokter percaya kemenangan akan mengarah pada larangan praktik di seluruh California – dan tidak hanya di UGD, tetapi untuk staf lain yang disediakan oleh Envision dan TeamHealth, termasuk anestesiologi dan pengobatan rumah sakit. Asosiasi Medis California mendukung gugatan tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu “akan membentuk batas-batas larangan California atas praktik perusahaan kedokteran.”

Penggugat — bersama dengan banyak dokter, perawat, dan advokat konsumen, serta beberapa anggota parlemen — berharap keberhasilan kasus ini akan memacu regulator dan jaksa di negara bagian lain untuk menanggapi larangan obat perusahaan dengan lebih serius. “Setiap keputusan di mana pun di negara ini yang mengatakan bahwa kepemilikan perusahaan atas praktik medis adalah ilegal memiliki kemungkinan untuk bergema di seluruh negeri, tentu saja – dan saya harap itu akan terjadi,” kata Julie Mayfield, seorang senator negara bagian di Carolina Utara.

Tetapi dorongan untuk menghidupkan kembali undang-undang yang membatasi praktik korporat kedokteran memiliki banyak skeptis, yang melihatnya sebagai upaya untuk kembali ke era keemasan dalam kedokteran yang telah lama berlalu atau mungkin tidak pernah ada sejak awal. Jin keluar dari botol, kata mereka, mencatat bahwa motif keuntungan telah menembus setiap sudut perawatan kesehatan dan hampir 70% dokter di AS sekarang dipekerjakan oleh perusahaan dan rumah sakit.

Praktik korporasi doktrin kedokteran memiliki “sejarah yang sangat menarik dan tidak terlalu menyanjung,” kata Barak Richman, seorang profesor hukum di Universitas Duke. “Profesi medis berusaha untuk menegaskan dominasi profesionalnya yang menghasilkan banyak manfaat bagi dirinya sendiri dengan cara yang tidak terlalu bermanfaat bagi pasien atau pasar.”

Kasus California melibatkan Rumah Sakit Placentia-Linda di Orange County, di mana kelompok dokter penggugat kehilangan kontrak manajemen UGD untuk Envision. Keluhan tersebut menuduh bahwa Envision menggunakan model bisnis yang sama di banyak rumah sakit di seluruh negara bagian.

“Membayangkan melakukan kontrol dan/atau pengaruh langsung dan tidak langsung yang mendalam dan meresap atas praktik medis, membuat keputusan yang secara langsung dan tidak langsung berdampak pada praktik kedokteran, menjadikan dokter hanya sebagai karyawan, dan mengurangi kemandirian dokter dan kebebasan dari kepentingan komersial,” menurut ke pengaduan.

Envision mengatakan perusahaan itu mematuhi undang-undang negara bagian dan bahwa struktur operasinya umum di industri perawatan kesehatan. “Tantangan hukum terhadap struktur itu terbukti tidak bermanfaat,” tulis Envision dalam email. Ia menambahkan bahwa “keputusan perawatan telah dan akan selalu ada antara dokter dan pasien.”

TeamHealth, target tidak langsung dalam kasus ini, mengatakan “tim operasi kelas dunia” menyediakan layanan manajemen yang “memungkinkan dokter untuk fokus pada praktik kedokteran dan perawatan pasien melalui struktur yang biasa digunakan oleh rumah sakit, sistem kesehatan, dan penyedia lainnya di seluruh dunia. negara.”

Aturan Negara Sangat Bervariasi

Undang-undang dan peraturan negara bagian yang mengatur praktik perusahaan kedokteran sangat bervariasi pada banyak faktor, termasuk apakah ada pengecualian untuk organisasi nirlaba, berapa banyak pendapatan dokter di luar perusahaan manajemen yang dapat disimpan, siapa yang dapat memiliki peralatan, dan bagaimana pelanggaran akan dihukum. New York, Texas, dan California dianggap memiliki pembatasan terberat, sementara Florida dan 16 negara bagian lainnya tidak memilikinya.

Kirk Ogrosky, partner di firma hukum Goodwin Procter, mengatakan struktur manajemen semacam ini sudah ada sebelum masuknya ekuitas swasta di industri ini. “Saya akan terkejut jika sebuah perusahaan yang tertarik untuk berinvestasi di ruang ini mengacaukan dokumen formasi; itu akan mengejutkan saya, ”kata Ogrosky.

Perusahaan yang didukung ekuitas swasta telah tertarik ke ruang gawat darurat dalam beberapa tahun terakhir karena ER menguntungkan dan karena mereka dapat membebankan jumlah yang meningkat untuk perawatan di luar jaringan – setidaknya sampai undang-undang federal menindak penagihan mendadak. Envision dan TeamHealth memprioritaskan keuntungan, kata para kritikus, dengan memaksimalkan pendapatan, memangkas biaya, dan mengkonsolidasikan praktik yang lebih kecil ke dalam kelompok yang lebih besar — ​​hingga mencapai dominasi regional.

Envision dan TeamHealth dimiliki secara pribadi, sehingga sulit untuk menemukan data yang dapat diandalkan tentang keuangan mereka dan sejauh mana penetrasi pasar mereka.

Leon Adelman, salah satu pendiri dan CEO Ivy Clinicians, sebuah situs kerja rintisan yang berbasis di Raleigh untuk dokter darurat, telah menghabiskan 18 bulan mengumpulkan data dan menemukan bahwa perusahaan kepegawaian yang didukung ekuitas swasta menjalankan 25% dari ruang gawat darurat negara. TeamHealth dan Envision memiliki dua saham terbesar, masing-masing dengan 8,6% dan 8,3%, kata Adelman.

Perkiraan lain menempatkan penetrasi ER ekuitas swasta mendekati 40%.

Dokter Mendorong Investigasi

Sejauh ini, upaya dokter darurat dan lainnya untuk menantang perusahaan kepegawaian ekuitas swasta atas dugaan pelanggaran mereka telah membuahkan hasil yang membuat frustrasi.

Sebuah kelompok advokasi bernama Take Medicine Back, yang dibentuk tahun lalu oleh segelintir dokter UGD, mengirim surat pada bulan Juli ke Jaksa Agung Carolina Utara Josh Stein, memintanya untuk menyelidiki pelanggaran larangan praktik perusahaan kedokteran. Dan karena Stein memegang posisi senior di National Association of Jaksa Agung, surat itu juga meminta dia untuk memimpin dalam membujuk rekan-rekan AG-nya untuk “meluncurkan penyelidikan multi-negara terhadap kurangnya penegakan hukum” praktik korporasi hukum kedokteran. .

Pemimpin kelompok tersebut, Dr. Mitchell Li, mengatakan dia awalnya kecewa dengan tanggapan yang dia terima dari kantor Stein, yang berjanji untuk meninjau permintaannya, dengan mengatakan bahwa hal itu mengangkat masalah hukum yang rumit tentang praktik perusahaan kedokteran di negara bagian tersebut. Tapi Li sekarang lebih berharap, karena dia telah mendapatkan janji Januari dengan pejabat di kantor Stein.

Robert McNamara, salah satu pendiri kelompok Li dan ketua pengobatan darurat di Sekolah Kedokteran Lewis Katz Universitas Temple, menyusun pengaduan ke Dewan Medis Texas, bersama dengan dokter Houston Dr. David Hoyer, meminta dewan untuk campur tangan melawan dua dokter yang dituduh mewakili entitas profesional yang dikendalikan oleh Envision dan TeamHealth. Dalam kedua kasus tersebut, dewan menolak untuk campur tangan.

McNamara, yang menjabat sebagai kepala petugas medis kelompok dokter dalam kasus California Envision, juga mengajukan keluhan kepada Jaksa Agung Pennsylvania Josh Shapiro, menuduh bahwa sebuah kelompok bernama Emergency Care Services of Pennsylvania PC, yang mencoba membuat kontrak dengan ER dokter dari Sistem Kesehatan Crozer Keystone, dimiliki sepenuhnya oleh TeamHealth dan berfungsi sebagai cangkang untuk menghindari pengawasan.

Seorang pejabat senior di kantor Saphiro menanggapi, dengan mengatakan bahwa pengaduan tersebut telah dirujuk ke dua lembaga negara, tetapi McNamara mengatakan dia tidak mendengar apa-apa selama lebih dari tiga tahun.

Pandangan Berbeda tentang Peran Ekuitas Swasta

Pendukung kepemilikan ekuitas swasta mengatakan itu telah membawa banyak kebaikan untuk perawatan kesehatan. Jamal Hagler, wakil presiden penelitian di American Investment Council, mengatakan ekuitas swasta membawa keahlian ke sistem rumah sakit, “apakah itu untuk mempekerjakan staf baru, tumbuh dan membuka pasar baru, mengintegrasikan teknologi baru, atau mengembangkan teknologi baru.”

Tetapi banyak dokter yang telah bekerja untuk perusahaan ekuitas swasta mengatakan bahwa misi mereka tidak sesuai dengan praktik kedokteran terbaik. Mereka mengutip penekanan pada kecepatan dan volume pasien yang tinggi daripada keselamatan; preferensi untuk penyedia medis yang kurang terlatih dan lebih murah; dan protokol pengobatan tidak cocok untuk pasien tertentu.

Sean Jones, seorang dokter gawat darurat di Asheville, North Carolina, mengatakan pekerjaan penuh waktunya yang pertama adalah di rumah sakit Florida, di mana EmCare, anak perusahaan Envision, menjalankan ruang gawat darurat. Jones mengatakan EmCare, bekerja sama dengan pemilik rumah sakit, mendorong dokter untuk memenuhi target kinerja terkait waktu tunggu dan perawatan, yang tidak selalu baik untuk pasien.

Misalnya, jika seorang pasien datang dengan detak jantung dan pernapasan tinggi yang tidak normal – tanda-tanda sepsis – dokter diharapkan memberi mereka cairan dan antibiotik dalam jumlah besar dalam waktu satu jam, kata Jones. Namun gejala tersebut juga bisa disebabkan oleh serangan panik atau gagal jantung.

“Anda tidak ingin memberi pasien gagal jantung 2 atau 3 liter cairan, dan saya akan mendapat email yang mengatakan, ‘Anda tidak melakukan ini,’” katanya. “Yah, tidak, aku tidak melakukannya, karena alasan mereka tidak bisa bernapas adalah terlalu banyak cairan di paru-paru mereka.”

Envision mengatakan 25.000 dokter perusahaan, “seperti semua dokter, melakukan penilaian independen mereka untuk memberikan perawatan yang berkualitas, penuh kasih, dan sesuai secara klinis.”

Jones merasa sebaliknya. “Kami tidak membutuhkan beberapa MBA yang memberi tahu kami apa yang harus dilakukan,” katanya.

Cerita ini diproduksi oleh KHN, yang menerbitkan California Healthline, sebuah layanan editorial independen dari California Health Care Foundation.

KHN (Kaiser Health News) adalah newsroom nasional yang menghasilkan jurnalisme mendalam tentang isu-isu kesehatan. Bersama dengan Analisis Kebijakan dan Polling, KHN adalah salah satu dari tiga program operasi utama di KFF (Yayasan Keluarga Kaiser). KFF adalah organisasi nirlaba yang memberikan informasi tentang masalah kesehatan kepada bangsa.

GUNAKAN KONTEN KAMI

Cerita ini dapat diterbitkan ulang secara gratis (detail).

Dengan menyajikan information sgp dalam keluaran sgp toto kami berharap para togelmania sanggup secara gampang paham mengisi tabel hanya bersama dengan melihatnya saja. Tabel paito warna bersama dengan fitur canggih ini dapat senantiasa diperbaharui menurut keluaran terakhir yang ada.