Klinik darurat atau ruang gawat darurat? Bagaimana memutuskan di mana mendapatkan perawatan yang tepat

Suatu malam di bulan Februari 2017, suami Sarah Dudley, Joseph, mulai merasa tidak enak badan.

Dia demam tinggi, kepala dan tubuhnya sakit, dan dia tampak bingung, kata Sarah. Keluarga Dudley harus membuat pilihan: pergi ke ruang gawat darurat (UGD) rumah sakit atau klinik perawatan darurat di dekat rumah mereka di Des Moines, Iowa.

“Di UGD dibutuhkan lima, enam, tujuh jam sebelum Anda menemui dokter, tergantung berapa banyak orang yang ada,” kata Sarah. “Saya tahu saya bisa pergi ke klinik perawatan darurat dan diperiksa dalam satu jam.”

Menurut dokumen pengadilan, di klinik, seorang asisten medis salah mendiagnosis Joseph terkena flu. Kondisinya memburuk. Beberapa hari kemudian dia dirawat di rumah sakit karena meningitis bakteri dan mengalami koma. Dia menderita beberapa kali stroke, kehilangan pendengaran di satu telinga, dan sekarang kesulitan memproses informasi. Keluarga menggugat dan juri memberi mereka $ 27 juta, meskipun para terdakwa telah meminta persidangan baru.

Kasusnya mencerminkan masalah dalam sistem perawatan kesehatan AS: orang yang terluka atau sakit harus memutuskan dengan hati-hati, di saat stres, tempat terbaik untuk mencari bantuan. Dan mereka harus membuat pilihan itu di tengah semakin banyaknya pilihan.

Pergi ke fasilitas yang salah dapat menyebabkan tagihan medis yang lebih tinggi dan tak terduga, dan lebih banyak frustrasi. Pasien sering tidak tahu jenis layanan apa yang ditawarkan oleh berbagai pusat atau tingkat perawatan yang mereka butuhkan, dan pilihan yang tidak diketahui adalah “resep untuk hasil yang buruk,” kata Caitlin Donovan, direktur National Patient Advocate Foundation, sebuah organisasi nirlaba yang pembela hak-hak pasien.

“Kami telah menciptakan sistem perawatan kesehatan labirin, yang bekerja untuk memaksimalkan keuntungan,” kata Donovan. “Dan itu dilakukan dengan menciptakan sistem yang ambigu dan sulit dinavigasi yang terus-menerus membebankan lebih banyak biaya pada pasien.”

Tetapi operator klinik ini, yang modelnya menguntungkan tanpa risiko, dan bertindak sebagai alternatif darurat rumah sakit, memiliki sedikit insentif untuk membuat proses lebih mudah bagi pasien.

“Kita hidup di dunia berbayar, jadi semakin banyak pasien yang Anda temui, semakin banyak uang yang Anda hasilkan,” kata Vivian Ho, ekonom kesehatan di Rice University. “Jika Anda akan membuka salah satu pusat ini—bahkan jika Anda adalah organisasi nirlaba—Anda mencari penghasilan.”

Jumlah klinik perawatan darurat di Amerika Serikat telah tumbuh sebesar 8% setiap tahun antara 2018 dan 2021, menurut Asosiasi Perawatan Mendesak (UCA). Tetapi layanan dan tingkat perawatan yang ditawarkan dapat sangat bervariasi tergantung pada kliniknya. Dalam rencana strategisnya saat ini, UCA menyatakan bahwa ia bekerja untuk membantu masyarakat luas memahami apa itu perawatan darurat.

Concentra, yang mengoperasikan klinik perawatan darurat di Amerika Serikat bagian timur dan tengah, mengiklankan kemampuannya untuk mengobati alergi, luka ringan, pilek, dan flu. CareNow, operator perawatan darurat besar lainnya, mengatakan kliniknya menangani masalah serupa, tetapi layanan dapat bervariasi tergantung lokasi. Menurut American Academy of Emergency Medicine, beberapa klinik menawarkan laboratorium dan rontgen; yang lain memiliki “peralatan diagnostik yang lebih canggih”.

Ho mengatakan bahwa klinik darurat dapat memberikan layanan yang lebih cepat dan lebih murah. Sebaliknya, ER independen sering mengenakan harga yang jauh lebih tinggi untuk layanan serupa.

Layanan darurat berdiri bebas (fasilitas bersertifikat yang secara struktural terpisah dari rumah sakit) menjadi lebih umum, meskipun data jumlah pastinya tidak jelas. Beberapa milik rumah sakit, yang lain independen; ada yang buka 24/7, ada yang tidak. Meskipun sering dirawat oleh dokter yang terlatih dalam pengobatan darurat, banyak yang tidak menawarkan layanan trauma atau ruang operasi, meskipun membebankan biaya tinggi kepada pasien.

Ateev Mehrotra, seorang profesor kebijakan kesehatan di Harvard Medical School, mengatakan bahwa pasien tidak selalu memiliki banyak pilihan. Meski banyak pilihan, katanya, industri cenderung merujuk pasien ke tingkat perawatan tertinggi dan termahal.

“Apa yang mungkin Anda dengar saat menelepon dokter sambil menunggu di telepon? ‘Jika Anda merasa hidup Anda dalam bahaya, hubungi 911,’” jelas Mehrotra. “Untuk menghindari risiko, orang terus didorong ke ruang gawat darurat.”

Undang-undang federal mewajibkan UGD di rumah sakit yang berpartisipasi dalam Medicare untuk merawat siapa saja yang muncul. Undang-undang Perawatan Medis dan Perburuhan Darurat, juga dikenal sebagai EMTALA, disahkan pada tahun 1986 sebagian untuk mencegah rumah sakit memindahkan pasien yang tidak diasuransikan atau ditanggung oleh Medicaid ke fasilitas lain sebelum menstabilkan mereka.

Namun terkadang kurangnya pedoman penegakan yang jelas mencegah dokter gawat darurat merujuk pasien ke fasilitas yang lebih tepat, menurut para dokter. Undang-undang tidak memengaruhi klinik darurat dan diterapkan secara tidak konsisten pada layanan darurat independen.

Undang-undang tersebut menciptakan ketidakpastian di antara dokter darurat rumah sakit, menurut Dr. Ryan Stanton, seorang dokter darurat di Lexington, Kentucky. Mereka yang ingin merujuk pasien ke fasilitas dengan tingkat perawatan yang lebih rendah, jika perlu, khawatir bahwa mereka akan bertentangan dengan EMTALA.

“Tujuan mereka adalah melindungi konsumen,” kata Stanton. “Tapi ada efek sampingnya: Ada sesuatu yang ingin kuberitahukan padamu, tapi undang-undang federal melarangku.”

Menurut Stanton, EMTALA dapat diperbarui untuk memungkinkan dokter darurat rumah sakit (UGD) lebih terbuka dengan pasien tentang tingkat perawatan yang mereka butuhkan dan apakah UGD adalah tempat terbaik — dan termurah — untuk mendapatkannya.

Centers for Medicare & Medicaid Services (CMS), badan penegak hukum federal, bersedia bekerja sama dengan rumah sakit dalam berkomunikasi dengan pasien, tetapi tidak memberikan perincian tentang inisiatif khusus.

Dan inisiatif untuk memberi tahu pasien tidak selalu menjernihkan kebingungan.

Ambil, misalnya, rantai darurat MedExpress, yang menawarkan daftar kondisi yang ditangani dan panduan kapan harus mencari perawatan yang lebih intensif.

Karolina Levesque, seorang praktisi perawat dengan MedExpress di Kingston, Pennsylvania, mengatakan dia terus menemui pasien dengan gejala parah, seperti nyeri dada, yang perlu dirujuk ke UGD. Pasien-pasien itu frustrasi ketika mereka dirujuk ke situs lain.

“Ada yang bilang, ‘Yah, saya ingin copay saya kembali. Mereka tidak melakukan apa pun untuk saya,’” jelas Levesque.

Beberapa pasien, seperti Edith Eastman, dari Decatur, Ga., mengatakan bahwa mereka menghargai saat penyedia menyadari keterbatasan mereka. Ketika Eastman menerima telepon Februari lalu yang mengatakan putrinya telah melukai lengannya di sekolah, pikiran pertamanya adalah membawa Maia yang berusia 13 tahun ke ruang gawat darurat.

Sebuah klinik lokal telah merawat Maia ketika lengannya patah sebelumnya, dan Eastman mengira mereka mungkin bisa membantunya lagi. Sebaliknya, karena khawatir patah tulangnya rumit, mereka merujuk Maia ke ruang gawat darurat dan meminta bayaran $35 untuk kunjungan tersebut.

“Di klinik mereka mengatakan kepada saya: ‘Lihat, ini di atas level kami.’ Mereka tidak hanya menambalnya dan mengirimnya pulang,” kata Eastman.

Semua bagian dari sistem kesehatan harus membantu menjernihkan kebingungan, menurut para aktivis. Perusahaan asuransi dapat menginformasikan pemegang polis mereka dengan lebih baik. Klinik perawatan darurat dan UGD mandiri dapat lebih transparan tentang jenis layanan yang mereka tawarkan. Pasien dapat belajar lebih banyak untuk membuat keputusan yang lebih baik.

Jika tidak, solusinya akan tidak jelas, seperti kampanye iklan jangka pendek untuk BayCare, yang mengoperasikan rumah sakit dan pusat perawatan darurat di wilayah Tampa, Florida. Diluncurkan pada 2019, upaya mengedukasi pasien menjadi viral.

“Saya terserang flu: perawatan mendesak. Saya menderita wabah: perawatan darurat, ”salah satu iklan membaca.

Membantu pasien menilai sendiri berarti BayCare dapat mencadangkan sumber daya darurat termahalnya untuk pasien yang benar-benar membutuhkannya, kata Ed Rafalski, direktur strategi dan pemasaran.

Tetapi rumah sakit lain hanya melihat persaingan dari pendatang baru yang memasuki pasar mereka.

“Jika Anda memiliki klinik perawatan darurat di seberang UGD Anda, Anda akan kehilangan sebagian bisnis Anda hanya karena ada di sana,” tambah Rafalski.

Donovan, advokat pasien, mengatakan pola pikir semacam itu melanggengkan kebingungan yang pada akhirnya berbahaya bagi pasien.

“Jika kaki Anda patah, tidak masuk akal untuk bertanya pada diri sendiri, ‘Apakah Anda Google apakah mendesak atau darurat?’” katanya. “Tidak, yang kamu butuhkan adalah dilihat sesegera mungkin.”

Topik-topik yang berkaitan

Hubungi Kami Kirim Tip Cerita

Dengan menyajikan knowledge sgp dalam prediksi sidney terbaru kami berharap para togelmania dapat secara mudah memahami isikan tabel hanya bersama dengan melihatnya saja. Tabel paito warna bersama dengan fitur canggih ini dapat senantiasa diperbaharui menurut keluaran paling baru yang ada.