Lebih Banyak Negara Bagian untuk Dipertimbangkan Memperluas Cakupan Medicaid Postpartum Melampaui Dua Bulan

Anggota parlemen di beberapa negara bagian yang dipimpin konservatif – termasuk Montana, Wyoming, Missouri, dan Mississippi – diharapkan untuk mempertimbangkan proposal untuk memberikan perlindungan kesehatan berkelanjutan selama satu tahun kepada ibu baru yang terdaftar di Medicaid.

Penerima Medicaid secara nasional dijamin cakupan pascapersalinan berkelanjutan selama keadaan darurat kesehatan masyarakat covid-19 yang sedang berlangsung. Tetapi momentum telah membangun bagi negara bagian untuk memperpanjang periode cakupan wajib 60 hari sebelum keadaan darurat berakhir. Sekitar 42% kelahiran secara nasional dicakup oleh Medicaid, program asuransi kesehatan federal-negara bagian untuk masyarakat berpenghasilan rendah, dan perluasan cakupan pascapersalinan bertujuan untuk mengurangi risiko kematian dan penyakit terkait kehamilan dengan memastikan bahwa perawatan medis ibu baru tidak ‘ t terganggu.

Dorongan datang sebagai ketentuan dalam Undang-Undang Rencana Penyelamatan Amerika membuat perluasan cakupan Medicaid pascapersalinan menjadi lebih mudah karena negara bagian tidak perlu lagi mengajukan pengabaian. Fokus baru pada kesehatan ibu di tengah tingginya angka kematian ibu di AS juga mendorong proposal tersebut, seperti harapan bahwa lebih banyak wanita akan membutuhkan perawatan pascapersalinan karena larangan aborsi negara berkembang setelah keputusan Mahkamah Agung AS untuk menghilangkan perlindungan federal.

Tiga puluh lima negara bagian dan Washington, DC, telah memperpanjang, atau berencana untuk memperpanjang, kelayakan postpartum dalam program Medicaid mereka. Jumlah itu termasuk Texas dan Wisconsin, yang tidak menerapkan ketentuan ARPA tetapi telah mengusulkan perpanjangan terbatas masing-masing enam bulan dan 90 hari.

15 negara bagian yang membatasi kelayakan Medicaid pascapersalinan hingga 60 hari sebagian besar adalah petak negara bagian yang dipimpin Republik yang membentang dari Gunung Barat ke Selatan. Tapi itu bisa berubah ketika sesi legislatif dimulai di tahun baru.

Di Montana, Gubernur Republik Greg Gianforte dan Direktur Departemen Kesehatan Masyarakat dan Layanan Kemanusiaan Charlie Brereton memasukkan kelayakan pascapersalinan 12 bulan dalam anggaran negara bagian yang diusulkan gubernur. Itu akan menelan biaya $ 9,2 juta dalam pendanaan federal dan negara bagian selama dua tahun ke depan, menurut proposal, dengan pemerintah federal mencakup hampir 70%.

Laporan Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS tahun 2021 memperkirakan sekitar 2.000 wanita di Montana akan mendapat manfaat dari perubahan tersebut. Juru bicara departemen kesehatan negara bagian Jon Ebelt mengatakan perkiraan pejabat negara bagian adalah setengah dari jumlah itu. Alasan perbedaan itu tidak segera jelas.

Brereton menganggap “perluasan cakupan untuk ibu baru sebagai reformasi pro-kehidupan, pro-keluarga,” kata Ebelt.

Untuk menjadi undang-undang, proposal tersebut harus disetujui oleh anggota parlemen negara bagian setelah sesi legislatif dimulai pada bulan Januari. Itu sudah mendapat dukungan antusias dari senior Demokrat di komite yang mengawasi anggaran departemen kesehatan. “Kelayakan berkelanjutan bagi perempuan setelah mereka memiliki bayi sangat penting,” kata Rep. Negara bagian Mary Caferro selama Forum Legislatif Anak di Helena pada 30 November.

Republikan teratas di komite, wakil negara bagian terpilih Bob Keenan, mengatakan dia belum menggali proposal anggaran gubernur tetapi menambahkan bahwa dia berencana untuk mensurvei sesama anggota parlemen dan penyedia layanan kesehatan tentang perpanjangan pascapersalinan. “Saya tidak berani menebak-nebak penerimaannya,” katanya.

Secara nasional, lebih dari 1 dari 5 ibu yang kehamilannya ditanggung oleh Medicaid kehilangan asuransi mereka dalam waktu enam bulan setelah melahirkan, dan 1 dari 3 kematian terkait kehamilan terjadi antara seminggu dan setahun setelah kelahiran terjadi, menurut pejabat kesehatan federal.

AS memiliki tingkat kematian ibu secara keseluruhan tertinggi, sejauh ini, di antara negara-negara kaya pada tahun 2020, dengan 23,8 kematian per 100.000 kelahiran, menurut laporan Commonwealth Fund, sebuah yayasan yang mendukung penelitian yang berfokus pada masalah perawatan kesehatan. Angka kematian perempuan kulit hitam di AS bahkan lebih tinggi, 55,3 kematian.

“Banyak kematian ibu disebabkan oleh kesempatan yang terlewatkan atau tertunda untuk pengobatan,” kata laporan itu.

Tingkat kematian ibu di Montana tidak tersedia untuk umum karena Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menyembunyikan data negara bagian pada tahun 2020 “karena pembatasan keandalan dan kerahasiaan”. Ebelt, juru bicara departemen kesehatan negara bagian, tidak dapat memberikan tarif sebelum publikasi artikel ini.

Annie Glover, seorang ilmuwan peneliti senior untuk Institut Pedesaan untuk Komunitas Inklusif Universitas Montana, mengatakan proposal gubernur untuk memperluas cakupan Medicaid pascapersalinan dapat membuat perbedaan yang signifikan dalam meningkatkan kesehatan ibu secara keseluruhan di Montana. Universitas diberikan hibah federal tahun ini untuk upaya tersebut, terutama untuk menurunkan tingkat kematian di antara penduduk asli Amerika, dan Glover mengatakan tindakan negara dapat mengurangi tingkat lebih lanjut.

“Alasannya sangat berkaitan dengan mempertahankan akses ke perawatan selama periode yang sangat kritis ini,” kata Glover. Itu berlaku untuk membantu ibu dengan depresi pascapersalinan, serta kondisi medis seperti tekanan darah tinggi yang memerlukan tindak lanjut dengan dokter setelah melahirkan, katanya.

Di Wyoming, komite legislatif memberikan suara 6-5 pada bulan Agustus untuk memperkenalkan RUU di sesi berikutnya; pembangkang mengutip biaya dan keengganan mereka untuk lebih melibatkan negara bagian dalam program pemerintah federal.

Sekitar sepertiga dari kelahiran Wyoming ditanggung oleh Medicaid, dan pejabat negara memperkirakan sekitar 1.250 wanita akan mendapat manfaat dari perubahan tersebut.

RUU kelayakan pascapersalinan juga diperkirakan akan diambil oleh legislator di Missouri dan Mississippi, dua negara bagian yang sebelumnya bergulat dengan masalah ini. Kedua negara bagian telah melarang sebagian besar aborsi sejak Mahkamah Agung AS mencabut perlindungan federal pada bulan Juni, dan para pemimpin Mississippi mengatakan perawatan pascapersalinan tambahan diperlukan karena ribuan kelahiran tambahan diharapkan sebagai akibat dari larangan negara bagian tersebut.

Perluasan cakupan yang diusulkan mati di sesi terakhir Gedung Mississippi, tetapi Letnan Gubernur Delbert Hosemann mengatakan Senat akan menghidupkan kembali tindakan tersebut, menurut Mississippi Today.

Tahun lalu, pejabat federal menyetujui pengabaian Medicaid untuk Missouri yang memungkinkan negara bagian untuk memperpanjang kelayakan pascapersalinan. Tetapi pejabat negara menunda penerapan perubahan untuk menentukan bagaimana pendaftaran akan dipengaruhi oleh keputusan pemilih Missouri pada Agustus 2020 untuk memperluas kelayakan Medicaid ke lebih banyak orang. Penundaan tersebut mendorong tagihan untuk diajukan sesi terakhir yang akan memperpanjang cakupan pascapersalinan selama satu tahun. Langkah itu mati, tetapi anggota parlemen negara bagian telah mengajukan RUU yang akan mengembalikan perdebatan di sesi mendatang.

Di Idaho, kelompok advokasi anak-anak mengatakan akan menekan anggota parlemen untuk menyetujui perpanjangan kelayakan pascapersalinan, di antara langkah-langkah lain, setelah negara melarang hampir semua aborsi tahun ini.

Koresponden KHN Montana Katheryn Houghton berkontribusi pada laporan ini.

Topik-topik yang berkaitan

Hubungi Kami Kirim Tip Cerita

Dengan menyajikan information sgp dalam sgp data kita meminta para togelmania mampu secara mudah jelas isikan tabel hanya dengan melihatnya saja. Tabel paito warna dengan fitur canggih ini akan senantiasa diperbaharui menurut keluaran terbaru yang ada.