Menimbang Risiko Operasi Besar: 7 Pertanyaan yang Harus Ditanyakan Orang Tua Amerika kepada Ahli Bedah Mereka

Larry McMahon, yang berusia 80 bulan ini, sedang mempertimbangkan apakah akan menjalani operasi besar. Selama lima tahun terakhir, sakit punggungnya semakin parah. Terapi fisik, pelemas otot, dan suntikan tidak memberikan kelegaan.

“Rasa sakit yang membuat saya hampir tidak bisa melakukan apa-apa,” katanya.

Haruskah McMahon, seorang pensiunan polisi negara bagian Virginia yang sekarang tinggal di Southport, North Carolina, mencoba operasi fusi tulang belakang, sebuah prosedur yang bisa memakan waktu hingga enam jam? (Delapan tahun yang lalu, dia menjalani laminektomi lumbar, operasi punggung yang sulit lainnya.)

“Apakah saya akan pulih dalam enam bulan – atau dalam beberapa tahun? Apakah aman bagi pria seusia saya dengan berbagai masalah kesehatan untuk ditidurkan dalam jangka waktu yang lama?” McMahon bertanya, menyampaikan beberapa kekhawatirannya kepada saya dalam percakapan telepon.

Orang dewasa yang lebih tua yang mempertimbangkan operasi besar sering kali tidak yakin apakah akan melanjutkan. Dalam banyak kasus, pembedahan dapat menyelamatkan nyawa atau meningkatkan kualitas hidup lansia. Tetapi usia lanjut menempatkan orang pada risiko yang lebih besar dari hasil yang tidak diinginkan, termasuk kesulitan dengan aktivitas sehari-hari, rawat inap yang lama, masalah saat berpindah tempat, dan hilangnya kemandirian.

Saya menulis pada bulan November tentang studi baru yang menjelaskan beberapa risiko yang dihadapi manula ketika menjalani prosedur invasif. Tetapi pembaca ingin tahu lebih banyak. Bagaimana cara menentukan apakah manfaat potensial dari operasi besar sepadan dengan risikonya? Dan pertanyaan apa yang harus diajukan orang dewasa yang lebih tua ketika mereka mencoba mencari tahu? Saya meminta beberapa ahli untuk rekomendasi mereka. Inilah beberapa dari apa yang mereka sarankan.

Apa tujuan dari operasi ini? Tanyakan kepada ahli bedah Anda, “Bagaimana operasi ini akan membuat segalanya lebih baik bagi saya?” kata Margaret “Gretchen” Schwarze, seorang profesor bedah di Fakultas Kedokteran dan Kesehatan Masyarakat Universitas Wisconsin. Apakah ini akan memperpanjang hidup Anda dengan mengangkat tumor yang tumbuh cepat? Akankah kualitas hidup Anda meningkat dengan membuatnya lebih mudah untuk berjalan? Apakah ini akan mencegah Anda menjadi cacat, mirip dengan penggantian pinggul?

Jika ahli bedah Anda berkata, “Kita perlu menghilangkan pertumbuhan ini atau menghilangkan sumbatan ini,” tanyakan apa dampaknya pada kehidupan sehari-hari Anda. Hanya karena kelainan seperti hernia telah ditemukan, bukan berarti harus ditangani, apalagi jika Anda tidak memiliki gejala yang mengganggu dan prosedurnya disertai dengan komplikasi, kata Drs. Robert Becher dan Thomas Gill dari Universitas Yale, penulis makalah baru-baru ini tentang operasi besar pada orang dewasa yang lebih tua.

Jika semuanya berjalan dengan baik, apa yang bisa saya harapkan? Schwarze, seorang ahli bedah vaskular, sering merawat pasien dengan aneurisma aorta perut, pembesaran pada pembuluh darah utama yang dapat mengancam jiwa jika pecah.

Berikut adalah cara dia menjelaskan skenario bedah “kasus terbaik” untuk kondisi tersebut: “Operasi akan memakan waktu sekitar empat sampai lima jam. Setelah selesai, Anda akan berada di ICU dengan tabung pernapasan semalaman selama satu atau dua hari. Kemudian, Anda akan berada di rumah sakit selama seminggu atau lebih. Setelah itu, Anda mungkin harus pergi ke rehabilitasi untuk mendapatkan kembali kekuatan Anda, tetapi menurut saya Anda dapat kembali ke rumah dalam tiga hingga empat minggu, dan mungkin Anda membutuhkan dua hingga tiga bulan untuk merasa seperti sebelum operasi. ”

Di antara hal-hal lain orang mungkin bertanya kepada ahli bedah mereka, menurut brosur pasien yang telah dibuat oleh tim Schwarze: Seperti apa kehidupan sehari-hari saya setelah operasi? Tiga bulan kemudian? Satu tahun kemudian? Apakah saya perlu bantuan, dan untuk berapa lama? Apakah tabung atau saluran air akan dimasukkan?

Jika semuanya tidak berjalan dengan baik, apa yang bisa saya harapkan? Skenario “kasus terburuk” mungkin terlihat seperti ini, menurut Schwarze: “Anda menjalani operasi, dan Anda pergi ke ICU, dan Anda mengalami komplikasi serius. Anda mengalami serangan jantung. Tiga minggu setelah operasi, Anda masih di ICU dengan tabung pernapasan, dan Anda telah kehilangan sebagian besar kekuatan Anda, dan tidak ada kesempatan untuk pulang lagi. Atau, operasinya tidak berhasil, dan Anda tetap mengalami semua ini.”

“Orang sering mengira saya akan mati begitu saja di meja operasi jika terjadi kesalahan,” kata Dr. Emily Finlayson, direktur Pusat Bedah UCSF untuk Dewasa Tua di San Francisco. “Tapi kami sangat pandai menyelamatkan orang, dan kami bisa membuatmu tetap hidup untuk waktu yang lama. Kenyataannya adalah, akan ada banyak rasa sakit dan penderitaan serta intervensi seperti selang makanan dan ventilator jika hal-hal tidak berjalan seperti yang kita harapkan.”

Mengingat kesehatan, usia, dan status fungsional saya, hasil apa yang paling mungkin? Setelah ahli bedah Anda memandu Anda melalui berbagai skenario, tanyakan, “Apakah saya benar-benar perlu menjalani operasi ini, menurut pendapat Anda?” dan “Hasil apa yang menurut Anda paling mungkin untuk saya?” saran Finlayson. Penelitian menunjukkan bahwa orang dewasa yang lebih tua yang lemah, memiliki gangguan kognitif, atau kondisi serius lainnya seperti penyakit jantung memiliki pengalaman yang lebih buruk dengan operasi besar. Selain itu, manula berusia 80-an dan 90-an berisiko lebih tinggi mengalami kesalahan.

“Sangat penting untuk memiliki keluarga atau teman di ruangan untuk percakapan dengan pasien berisiko tinggi ini,” kata Finlayson. Banyak manula memiliki beberapa tingkat kesulitan kognitif dan mungkin memerlukan bantuan untuk mengerjakan keputusan yang rumit.

Apa alternatifnya? Pastikan dokter Anda memberi tahu Anda apa saja pilihan non-bedah, kata Finlayson. Pria yang lebih tua dengan kanker prostat, misalnya, mungkin ingin mempertimbangkan untuk “menunggu dengan waspada”, memantau gejala mereka secara terus-menerus, daripada mengambil risiko operasi invasif. Wanita berusia 80-an yang menderita kanker payudara kecil dapat memilih untuk membiarkannya jika menghilangkannya menimbulkan risiko, mengingat faktor kesehatan lainnya.

Karena usia Larry McMahon dan masalah medis yang mendasarinya (penggantian lutut tahun 2021 yang belum sembuh, radang sendi, tekanan darah tinggi), ahli bedah sarafnya menyarankan agar dia mengeksplorasi intervensi lain, termasuk lebih banyak suntikan dan terapi fisik, sebelum operasi. “Dia mengatakan kepada saya, ‘Saya menghasilkan uang dari operasi, tetapi itu adalah pilihan terakhir,’ kata McMahon.

Apa yang dapat saya lakukan untuk mempersiapkan diri? “Mempersiapkan operasi sangat penting untuk orang dewasa yang lebih tua: Jika pasien melakukan beberapa hal yang direkomendasikan dokter — berhenti merokok, menurunkan berat badan, berjalan lebih banyak, makan lebih baik — mereka dapat mengurangi kemungkinan komplikasi dan jumlah hari yang dihabiskan di rumah sakit, kata Dr. Sandhya Lagoo-Deenadayalan, seorang pemimpin dalam program Optimalisasi Perioperatif Kesehatan Lanjut Usia Duke University Medical Center.

Ketika pasien yang lebih tua direkomendasikan untuk POSH, mereka menerima evaluasi komprehensif terhadap pengobatan mereka, status gizi, mobilitas, kondisi yang sudah ada sebelumnya, kemampuan untuk melakukan aktivitas sehari-hari, dan dukungan di rumah. Mereka pergi dengan daftar tindakan yang direkomendasikan “yang harus dilakukan”, biasanya dimulai beberapa minggu sebelum operasi.

Jika rumah sakit Anda tidak memiliki program semacam ini, tanyakan kepada dokter Anda, “Bagaimana saya bisa mempersiapkan tubuh dan pikiran saya” sebelum menjalani operasi, kata Finlayson. Tanyakan juga: “Bagaimana saya dapat mempersiapkan rumah saya sebelumnya untuk mengantisipasi apa yang saya perlukan selama pemulihan?”

Seperti apa pemulihan itu? Ada tiga tingkatan untuk dipertimbangkan: Apa yang diperlukan untuk pemulihan di rumah sakit? Apakah Anda akan dipindahkan ke fasilitas untuk rehabilitasi? Dan seperti apa pemulihan di rumah?

Tanyakan berapa lama Anda akan tinggal di rumah sakit. Apakah Anda akan merasakan sakit, atau efek samping dari anestesi? Mempertahankan kognisi adalah masalah, dan Anda mungkin ingin bertanya kepada ahli anestesi Anda apa yang dapat Anda lakukan untuk mempertahankan fungsi kognitif setelah operasi. Jika Anda pergi ke pusat rehabilitasi, Anda pasti ingin tahu jenis terapi apa yang Anda perlukan dan apakah Anda dapat berharap untuk kembali ke tingkat fungsi dasar Anda.

Selama pandemi covid-19, “banyak lansia memilih untuk pulang daripada menjalani rehabilitasi, dan sangat penting untuk memastikan mereka mendapat dukungan yang tepat,” kata Dr. Rachelle Bernacki, direktur transformasi perawatan dan layanan pasca operasi di Pusat Bedah Geriatri di Brigham and Women’s Hospital di Boston.

Untuk beberapa orang dewasa yang lebih tua, kehilangan kemandirian setelah operasi mungkin bersifat permanen. Pastikan untuk menanyakan apa pilihan Anda jika itu terjadi.

Kami sangat ingin mendengar dari pembaca tentang pertanyaan yang ingin Anda jawab, masalah yang Anda alami dengan perawatan Anda, dan saran yang Anda perlukan dalam menangani sistem perawatan kesehatan. Kunjungi khn.org/columniss untuk mengirimkan permintaan atau tips Anda.

Topik-topik terkait

Hubungi Kami Kirim Tip Cerita

Dengan menyajikan knowledge sgp di dalam data togel singapore kita berharap para togelmania dapat secara ringan menyadari isi tabel cuma bersama melihatnya saja. Tabel paito warna bersama fitur canggih ini dapat tetap diperbaharui menurut keluaran teranyar yang ada.