Negara Menantang Biden untuk Menurunkan Harga Obat dengan Mengizinkan Impor Dari Kanada

Pemerintahan Biden menghadapi tekanan yang meningkat dari negara bagian untuk mengizinkan mereka mengimpor obat dari Kanada untuk membantu menurunkan biaya obat resep.

Colorado pada 5 Desember setidaknya menjadi negara bagian keempat yang meminta izin federal untuk menggunakan strategi tersebut, setelah Florida, New Hampshire, dan New Mexico.

Presiden Joe Biden telah mendukung pendekatan tersebut, tetapi pemerintahannya belum menyetujui rencana negara bagian.

“Negara bagian telah melakukan pekerjaan, dan satu-satunya hal yang mencegah mereka untuk melanjutkan adalah pemerintahan Biden,” kata Jane Horvath, konsultan kebijakan kesehatan yang telah bekerja dengan negara bagian dalam rencana impor.

Sekretaris Layanan Kesehatan dan Kemanusiaan Xavier Becerra mengatakan kepada KHN pada 5 Desember bahwa pemerintahan Biden menyambut baik aplikasi untuk program impor obat dari Colorado dan negara bagian lain. Tetapi dia tidak akan berjanji bahwa FDA akan mengatur aplikasi apa pun pada tahun 2023.

Ditanya apa pesannya, dia berkata: “Daftar dan kirimkan aplikasi, dan kami akan melihat dan melihat apakah Anda dapat melewati prosesnya.”

Pembeli di Amerika Serikat membayar salah satu harga tertinggi di dunia untuk obat-obatan bermerek. Obat-obatan umumnya lebih murah di negara tetangga Kanada, di mana pemerintah mengontrol harga.

Di bawah Presiden Donald Trump, pemerintah AS menyatakan bahwa mengimpor obat-obatan dari Kanada dapat dilakukan dengan aman — memenuhi persyaratan yang dijabarkan dalam undang-undang impor obat federal tahun 2003. Administrasi Trump menyelesaikan aturan pada September 2020 untuk diterapkan oleh negara bagian.

Selama kampanyenya untuk Gedung Putih, Biden mengatakan dia akan mengizinkan konsumen untuk mengimpor obat resep dari negara lain jika pemerintah federal menyatakan obat tersebut aman.

Setelah Biden menjabat pada tahun 2021, dia memerintahkan FDA untuk bekerja dengan negara bagian untuk mengimpor obat resep dari Kanada. Dalam pidato tahun lalu tentang bagaimana dia akan menurunkan harga obat, dia mengutip perkiraan Colorado tentang berapa banyak uang yang dapat dihemat orang di negara bagian melalui impor.

Terlepas dari dukungan publik dari administrasi, pelamar awal telah dibuat frustrasi oleh kelambanan FDA.

Pada bulan Agustus, hampir dua tahun setelah mengajukan proposal obatnya, Florida menggugat pemerintah federal, menuduh pemerintahan Biden memperlambat peninjauannya. Pemerintah federal membantah tuduhan itu. Gubernur Florida Ron DeSantis, calon calon presiden dari Partai Republik untuk tahun 2024, telah memperjuangkan upaya negara bagian.

Pada bulan November, sekitar tiga bulan setelah Florida menggugat, FDA mengirim Florida surat setebal 15 halaman yang meminta untuk mengisi lusinan celah dalam rencananya. Surat itu menanyakan apakah negara mau mencabut permohonannya dan mengajukan lagi.

Dalam pengajuan pengadilan bulan Desember, Florida mengatakan “tiba-tiba memunculkan begitu banyak dugaan cacat” dalam proposalnya adalah “taktik kios” lain oleh pemerintah.

Juru bicara Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan New Hampshire Jake Leon mengatakan proposal New Hampshire ditolak karena tidak mengidentifikasi grosir Kanada yang akan menyediakan obat-obatan tersebut. Dia mengatakan FDA memberi tahu negara bagian itu dapat mengajukan permohonan kembali ketika ditemukan.

New Mexico tetap berdiskusi dengan FDA, kata David Morgan, juru bicara Departemen Kesehatan negara bagian.

Negara bagian lain telah mengisyaratkan minat impor tetapi belum meminta persetujuan federal.

Industri obat-obatan, waspada bahwa program impor yang diselenggarakan pemerintah dapat menggerogoti keuntungannya, menentang strategi tersebut dan berpendapat bahwa hal itu akan menghindari kontrol yang menjaga keamanan obat-obatan di Amerika Serikat.

The Pharmaceutical Research and Manufacturers of America, lobi industri obat yang dikenal sebagai PhRMA, menggugat pemerintah federal pada tahun 2020 untuk memblokir impor obat. Gugatan itu masih tertunda. Administrasi Biden berpendapat di pengadilan bahwa gugatan itu tidak sah karena tidak jelas kapan, jika pernah, pemerintah akan menyetujui rencana impor suatu negara.

Banyak obat bermerek yang dijual di AS sudah dibuat di luar negeri. Selain itu, jutaan orang Amerika telah membeli obat dengan harga lebih murah dari Kanada dan luar negeri melalui apotek online dan dengan mengunjungi negara lain.

Pejabat Colorado mengatakan proposal mereka bertujuan untuk menyelamatkan penduduk dan majikan rata-rata 65% dari biaya puluhan obat, termasuk obat untuk diabetes, asma, dan kanker.

Kim Bimestefer, direktur eksekutif Kebijakan & Pembiayaan Perawatan Kesehatan Departemen Colorado, mengatakan kepada KHN bahwa negara ingin mengganggu sistem penetapan harga obat saat ini di mana produsen dapat mengenakan biaya sebanyak yang akan ditanggung pasar. FDA mengatakan kepada pejabat negara bahwa badan tersebut membutuhkan waktu enam bulan untuk meninjau proposalnya, katanya.

Rencana yang diusulkan Colorado akan menggunakan pedagang grosir Ontario, Kanada, untuk mengirim obat-obatan melalui perbatasan di Buffalo, New York, ke importir yang berkantor pusat di Boise, Idaho. Obat-obatan tersebut akan diuji oleh laboratorium Ohio sebelum dikirim ke apotek di Colorado dan kemudian dijual ke penduduk dan majikan.

Colorado akan menambahkan pemeriksaan keamanan untuk obat-obatan yang dibawa dari Kanada yang melampaui obat-obatan yang dijual di Amerika Serikat, kata Bimestefer. “Kami sangat yakin dengan kualitasnya dan meningkatkan penghematannya,” katanya tentang obat-obatan Kanada.

Aplikasi Colorado mengatakan strategi impor negara tidak hanya menghadapi penolakan dari produsen obat tetapi juga kekhawatiran dari pihak apotek dan pemerintah Kanada.

Pejabat Kanada menentang rencana impor AS karena mereka khawatir upaya tersebut dapat menyebabkan kekurangan obat di Kanada. Namun, Bimestefer mengatakan Colorado akan membawa obat-obatan hanya jika ada banyak pasokan untuk kedua negara.

Colorado Business Group on Health, yang mencakup pengusaha besar, sangat mendukung impor tetapi menyadari pemerintahan Biden berada di bawah tekanan dari kelompok yang mendapat untung dari status quo, kata Robert Smith, direktur eksekutif koalisi. Dia menyebut kekhawatiran tentang keselamatan pasien sebagai “pengalih perhatian”.

“Satu hal yang kita ketahui tentang perawatan kesehatan adalah bahwa hal itu didorong oleh kepentingan ekonomi sendiri,” katanya.

Topik-topik yang berkaitan

Hubungi Kami Kirim Tip Cerita

Dengan menyajikan data sgp didalam sydney prize hari ini kita menghendaki para togelmania mampu secara mudah memahami mengisi tabel cuma bersama melihatnya saja. Tabel paito warna dengan fitur canggih ini bakal selamanya diperbaharui menurut keluaran paling baru yang ada.