Orang Transgender di Pedesaan Amerika Berjuang untuk Menemukan Dokter yang Bersedia atau Mampu Memberikan Perawatan

Bagi Tammy Rainey, menemukan penyedia layanan kesehatan yang mengetahui tentang perawatan yang menegaskan gender telah menjadi tantangan di kota Mississippi utara pedesaan tempat dia tinggal.

Sebagai wanita transgender, Rainey membutuhkan hormon estrogen, yang memungkinkannya melakukan transisi fisik dengan mengembangkan fitur yang lebih feminin. Tetapi ketika dia meminta resep estrogen dari dokternya, dia mengatakan dia tidak dapat memberikan jenis perawatan itu.

“Dia umumnya pria yang baik dan tidak berprasangka buruk. Dia mendapatkan nama dan kata ganti saya dengan benar, ”kata Rainey. “Tetapi ketika saya bertanya kepadanya tentang hormon, dia berkata, ‘Saya merasa tidak cukup tahu tentang itu. Saya tidak ingin terlibat dalam hal itu.’”

Jadi Rainey berkendara sekitar 170 mil pulang pergi setiap enam bulan untuk mendapatkan suplai estrogen dari sebuah klinik di Memphis, Tennessee, untuk dibawa pulang bersamanya.

Hambatan yang Rainey atasi untuk mengakses perawatan menggambarkan jenis ketidaksetaraan medis yang sering dihadapi oleh transgender yang tinggal di pedesaan AS: kurangnya pendidikan tentang perawatan terkait trans di kalangan profesional kesehatan kota kecil yang mungkin juga enggan untuk belajar.

“Komunitas medis di seluruh negeri melihat dengan jelas bahwa ada kesenjangan pengetahuan dalam penyediaan perawatan yang menegaskan gender,” kata Dr. Morissa Ladinsky, seorang dokter anak yang memimpin Tim Gender Multidisiplin Muda di University of Alabama-Birmingham.

Menghitung secara akurat jumlah transgender di pedesaan Amerika terhalang oleh kurangnya data sensus AS dan data negara bagian yang seragam. Namun, Proyek Kemajuan Gerakan, sebuah organisasi nirlaba yang mengadvokasi isu-isu LGBTQ+, menggunakan data Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit 2014-17 dari kode pos terpilih di 35 negara bagian untuk memperkirakan bahwa sekitar 1 dari 6 transgender dewasa di AS tinggal di pedesaan. daerah. Saat laporan itu dirilis pada 2019, diperkirakan ada 1,4 juta orang transgender berusia 13 tahun ke atas secara nasional. Angka itu sekarang setidaknya 1,6 juta, menurut Williams Institute, sebuah think tank nirlaba di UCLA School of Law.

Satu dari 3 orang trans di daerah pedesaan mengalami diskriminasi oleh penyedia layanan kesehatan pada tahun menjelang Laporan Survei Transgender AS 2015, menurut analisis oleh MAP. Selain itu, sepertiga dari semua individu trans melaporkan harus mengajari dokter mereka tentang kebutuhan perawatan kesehatan mereka untuk menerima perawatan yang tepat, dan 62% khawatir dinilai secara negatif oleh penyedia layanan kesehatan karena orientasi seksual atau identitas gender mereka, menurut data yang dikumpulkan. oleh Williams Institute dan organisasi lainnya.

Kurangnya penyedia pedesaan setempat yang berpengetahuan luas dalam perawatan trans dapat berarti perjalanan panjang ke klinik yang menegaskan gender di wilayah metropolitan. Orang trans pedesaan tiga kali lebih mungkin dari semua orang dewasa transgender untuk melakukan perjalanan 25 hingga 49 mil untuk perawatan rutin.

Di Colorado, misalnya, banyak orang trans di luar Denver kesulitan mendapatkan perawatan yang tepat. Mereka yang memiliki penyedia trans-inklusif lebih mungkin untuk menerima ujian kesehatan, lebih kecil kemungkinannya untuk menunda perawatan karena diskriminasi, dan lebih kecil kemungkinannya untuk mencoba bunuh diri, menurut hasil Survei Kesehatan Transgender Colorado yang diterbitkan pada tahun 2018.

Sebagian besar kurangnya perawatan yang dialami oleh orang trans terkait dengan kurangnya pendidikan tentang kesehatan LGBTQ+ di sekolah kedokteran di seluruh negeri. Pada tahun 2014, Association of American Medical Colleges, yang mewakili 170 sekolah kedokteran terakreditasi di Amerika Serikat dan Kanada, merilis pedoman kurikulum pertamanya untuk merawat pasien LGBTQ+. Pada tahun 2018, 76% sekolah kedokteran memasukkan tema kesehatan LGBTQ ke dalam kurikulum mereka, dengan setengahnya menyediakan tiga atau kurang kelas tentang topik ini.

Mungkin karena itu, hampir 77% siswa dari 10 sekolah kedokteran di New England merasa “tidak kompeten” atau “agak tidak kompeten” dalam merawat pasien minoritas gender, menurut studi percontohan tahun 2018. Makalah lain, yang diterbitkan tahun lalu, menemukan bahwa bahkan dokter yang bekerja di klinik ramah trans tidak memiliki pengetahuan tentang hormon, opsi bedah yang menegaskan gender, dan cara menggunakan kata ganti yang tepat dan bahasa trans-inklusif.

Sepanjang sekolah kedokteran, perawatan trans hanya disebutkan secara singkat di kelas endokrinologi, kata Dr. Justin Bailey, yang menerima gelar kedokteran dari UAB pada tahun 2021 dan sekarang menjadi residen di sana. “Saya tidak ingin mengatakan hal yang salah atau menggunakan kata ganti yang salah, jadi saya ragu-ragu dan sedikit hangat dalam pendekatan saya untuk mewawancarai dan merawat populasi pasien ini,” katanya.

Di atas pendidikan sekolah kedokteran yang tidak memadai, beberapa dokter praktik tidak meluangkan waktu untuk belajar sendiri tentang orang trans, kata Kathie Moehlig, pendiri Layanan Dukungan TransFamily, sebuah organisasi nirlaba yang menawarkan berbagai layanan kepada orang transgender dan keluarga mereka. Mereka bermaksud sangat baik namun tidak berpendidikan dalam hal perawatan transgender, katanya.

Beberapa sekolah kedokteran, seperti yang ada di UAB, telah mendorong perubahan. Sejak 2017, Ladinsky dan rekan-rekannya telah bekerja untuk memasukkan orang trans dalam program pasien standar mereka, yang memberikan pengalaman langsung dan umpan balik kepada mahasiswa kedokteran dengan berinteraksi dengan “pasien” dalam lingkungan klinis simulasi.

Misalnya, seorang trans yang bertindak sebagai pasien akan mensimulasikan refluks asam dengan berpura-pura sakit di perut dan dadanya. Kemudian, selama pemeriksaan, mereka akan mengungkapkan bahwa mereka adalah transgender.

Pada tahun-tahun awal program ini, perilaku beberapa siswa di samping tempat tidur akan berubah setelah identitas gender pasien terungkap, kata Elaine Stephens, seorang wanita trans yang berpartisipasi dalam program pasien standar UAB. “Terkadang mereka langsung bertanya tentang aktivitas seksual,” kata Stephens.

Sejak UAB meluncurkan programnya, reaksi siswa telah meningkat secara signifikan, katanya.

Kemajuan ini direplikasi oleh sekolah kedokteran lainnya, kata Moehlig. “Tapi ini awal yang lambat, dan ini adalah institusi besar yang membutuhkan waktu lama untuk bergerak maju.”

Advokat juga bekerja di luar sekolah kedokteran untuk meningkatkan perawatan di daerah pedesaan. Di Colorado, Perpanjangan nirlaba untuk Hasil Kesehatan Masyarakat, atau ECHO Colorado, telah menawarkan kelas virtual bulanan tentang perawatan yang menegaskan gender kepada penyedia pedesaan sejak 2020. Kelas menjadi sangat populer sehingga organisasi membuat kamp pelatihan empat minggu pada tahun 2021 untuk penyedia untuk belajar tentang manajemen terapi hormon, terminologi yang tepat, opsi bedah, dan mendukung kesehatan mental pasien.

Selama bertahun-tahun, dokter gagal mengenali kebutuhan untuk belajar tentang perawatan yang menegaskan gender, kata Dr. Caroline Kirsch, direktur pendidikan osteopatik di Program Residensi Kedokteran Keluarga Universitas Wyoming-Casper. Di Casper, hal ini menyebabkan “sejumlah pasien bepergian ke Colorado untuk mengakses perawatan, yang merupakan beban besar bagi mereka secara finansial,” kata Kirsch, yang telah berpartisipasi dalam program ECHO Colorado.

“Hal-hal yang belum diajarkan dengan baik secara historis di sekolah kedokteran adalah hal-hal yang menurut saya membuat banyak dokter merasa cemas pada awalnya,” katanya. “Semakin awal Anda mempelajari jenis perawatan ini dalam karier Anda, semakin besar kemungkinan Anda melihat potensinya dan tidak terlalu mengkhawatirkannya.”

Mendidik lebih banyak penyedia layanan tentang perawatan terkait trans menjadi semakin penting dalam beberapa tahun terakhir karena klinik yang menegaskan gender secara nasional mengalami peningkatan pelecehan dan ancaman. Misalnya, Klinik Kesehatan Transgender Vanderbilt University Medical Center menjadi sasaran kebencian sayap kanan di media sosial tahun lalu. Setelah meningkatnya tekanan dari anggota parlemen Republik Tennessee, klinik menghentikan operasi afirmasi gender pada pasien di bawah 18 tahun, berpotensi meninggalkan banyak anak trans tanpa perawatan yang diperlukan.

Stephens berharap melihat lebih banyak sekolah kedokteran memasukkan kursus tentang perawatan kesehatan trans. Dia juga berharap agar dokter memperlakukan orang trans seperti halnya pasien lain.

“Berikan saja perawatan kesehatan yang berkualitas,” katanya kepada mahasiswa kedokteran di UAB. “Kami membutuhkan perawatan kesehatan seperti yang dilakukan orang lain.”

KHN (Kaiser Health News) adalah newsroom nasional yang menghasilkan jurnalisme mendalam tentang isu-isu kesehatan. Bersama dengan Analisis Kebijakan dan Polling, KHN adalah salah satu dari tiga program operasi utama di KFF (Yayasan Keluarga Kaiser). KFF adalah organisasi nirlaba yang memberikan informasi tentang masalah kesehatan kepada bangsa.

GUNAKAN KONTEN KAMI

Cerita ini dapat diterbitkan ulang secara gratis (detail).

Dengan menyajikan knowledge sgp dalam sydney prize hari ini kita menghendaki para togelmania bisa secara enteng menyadari mengisi tabel hanya dengan melihatnya saja. Tabel paito warna bersama dengan fitur canggih ini akan selamanya diperbaharui menurut keluaran teranyar yang ada.