Pelé, legenda sepak bola Brasil dan raja “permainan indah”, meninggal dunia pada usia 82 tahun

Pelé, raja sepak bola Brasil yang memenangkan rekor tiga Piala Dunia dan menjadi salah satu tokoh olahraga paling terkemuka abad lalu, meninggal dunia Kamis. Dia berusia 82 tahun.

“Semua yang kami miliki adalah berkatmu. Kami mencintaimu tanpa henti,” tulis Kely Nascimento di Instagram. “Istirahat dengan damai.”

Rumah Sakit Albert Einstein, tempat Pelé dirawat, mengeluarkan pernyataan yang mengonfirmasi kematian bintang sepak bola itu karena kegagalan banyak organ. Agennya Joe Fraga juga mengonfirmasinya ke CBS News Radio.

Brazil Pele Obit
Pele Brasil diangkat di pundak rekan satu timnya setelah Brasil memenangkan final Piala Dunia melawan Italia, 4-1, di Estadio Azteca Mexico City, 21 Juni 1970.

/ AP


Pembawa standar “permainan yang indah” telah mengalami pengobatan untuk kanker usus besar sejak 2021.

Secara luas dianggap sebagai salah satu pemain sepak bola terhebat, Pelé menghabiskan hampir dua dekade memikat penggemar dan mempesona lawan sebagai pencetak gol terbanyak permainan dengan klub Brasil Santos dan tim nasional Brasil.

Keanggunan, atletis, dan gerakannya yang memesona membuat para pemain dan penggemar terpaku. Dia mengatur gaya yang cepat dan mengalir yang merevolusi olahraga ini — bakat seperti samba yang mempersonifikasikan keanggunan negaranya di lapangan.

Dia membawa Brasil ke puncak sepak bola dan menjadi duta global untuk olahraganya dalam perjalanan yang dimulai di jalan-jalan negara bagian Sao Paulo, di mana dia akan menendang kaus kaki yang diisi koran atau kain perca.

Dalam perbincangan tentang pemain sepak bola terhebat, hanya mendiang Diego Maradona, Lionel Messi, dan Cristiano Ronaldo yang disebutkan bersama Pelé.

Sumber yang berbeda, menghitung set permainan yang berbeda, daftar total gol Pelé antara 650 (pertandingan liga) dan 1.281 (semua pertandingan senior, beberapa melawan kompetisi tingkat rendah.)

“Pelé adalah pemain terhebat dalam sejarah sepak bola, dan hanya akan ada satu Pelé di dunia,” kata Ronaldo suatu kali.

Pemain yang dijuluki “The King” diperkenalkan ke dunia pada usia 17 tahun di Piala Dunia 1958 di Swedia, pemain termuda yang pernah ada di turnamen tersebut. Dia dibawa keluar lapangan di pundak rekan setimnya setelah mencetak dua gol dalam kemenangan 5-2 Brasil atas negara tuan rumah di final.

Brazil Pele Obit
Sepeda bintang sepak bola Brasil Pele menendang bola selama pertandingan di lokasi yang tidak diketahui, September 1968.

/ AP


Cedera membatasi dia hanya pada dua pertandingan ketika Brasil mempertahankan gelar dunia pada tahun 1962, tetapi Pelé adalah lambang kemenangan Piala Dunia 1970 negaranya di Meksiko. Dia mencetak gol di final dan mengatur Carlos Alberto dengan umpan acuh tak acuh untuk gol terakhir dalam kemenangan 4-1 atas Italia.

Citra Pelé dengan jersey Brasil kuning cerah, dengan nomor punggung 10, tetap hidup dengan penggemar sepak bola di mana-mana. Seperti halnya perayaan gol khasnya — sebuah lompatan dengan kepalan tangan kanan yang didorong tinggi di atas kepalanya.

Kemasyhuran Pelé sedemikian rupa sehingga pada tahun 1967 faksi perang saudara di Nigeria menyetujui gencatan senjata singkat sehingga dia dapat memainkan pertandingan eksibisi di negara tersebut. Dia dianugerahi gelar kebangsawanan oleh Ratu Inggris Elizabeth II pada tahun 1997. Ketika dia mengunjungi Washington untuk membantu mempopulerkan permainan tersebut di Amerika Utara, presiden ASlah yang mengulurkan tangannya terlebih dahulu.

“Nama saya Ronald Reagan, saya presiden Amerika Serikat,” kata pembawa acara kepada tamunya. “Tapi Anda tidak perlu memperkenalkan diri karena semua orang tahu siapa Pelé itu.”

Pelé adalah pahlawan nasional kulit hitam modern pertama Brasil, tetapi jarang berbicara tentang rasisme di negara di mana orang kaya dan berkuasa cenderung berasal dari minoritas kulit putih.

Penggemar lawan mengejek Pelé dengan nyanyian monyet di rumah dan di seluruh dunia.

“Dia mengatakan bahwa dia tidak akan pernah bermain jika dia harus berhenti setiap kali mendengar nyanyian itu,” kata Angelica Basthi, salah satu penulis biografi Pelé. “Dia adalah kunci kebanggaan orang kulit hitam di Brasil, tetapi tidak pernah ingin menjadi pembawa bendera.”

Kehidupan Pelé setelah sepak bola memiliki banyak bentuk. Dia adalah seorang politikus — Menteri Olahraga Luar Biasa Brasil — seorang pengusaha kaya, dan duta besar untuk UNESCO dan PBB.

Dia berperan dalam film, sinetron, dan bahkan membuat lagu dan merekam CD musik Brasil yang populer.

Saat kesehatannya memburuk, perjalanan dan penampilannya menjadi semakin jarang. Dia sering terlihat di kursi roda selama tahun-tahun terakhirnya dan tidak menghadiri upacara pembukaan patung dirinya yang mewakili tim Piala Dunia 1970 Brasil. Pelé menghabiskan ulang tahunnya yang ke-80 terisolasi dengan beberapa anggota keluarga di sebuah rumah pantai.

Lahir sebagai Edson Arantes do Nascimento, di kota kecil Tres Coracoes di pedalaman negara bagian Minas Gerais pada 23 Oktober 1940, Pelé membesarkan sepatunya yang mengilap untuk membeli perlengkapan sepak bolanya yang sederhana.

Bakat Pelé menarik perhatian saat ia berusia 11 tahun, dan seorang pemain profesional lokal membawanya ke regu muda Santos. Tak butuh waktu lama baginya untuk masuk ke skuat senior.

Meskipun masih muda dan bertubuh 5-kaki-8, dia mencetak gol melawan pria dewasa dengan kemudahan yang sama seperti yang dia tunjukkan melawan teman-temannya di rumah. Dia memulai debutnya dengan klub Brasil pada usia 16 tahun 1956, dan klub tersebut dengan cepat mendapatkan pengakuan dunia.

Nama Pelé berasal dari dia salah mengucapkan nama pemain bernama Bilé.

Dia pergi ke Piala Dunia 1958 sebagai cadangan tetapi menjadi pemain kunci untuk tim juara negaranya. Gol pertamanya, di mana ia menjentikkan bola melewati kepala bek dan berlari mengelilinginya untuk melakukan tendangan voli, terpilih sebagai salah satu yang terbaik dalam sejarah Piala Dunia.

Piala Dunia 1966 di Inggris — yang dimenangkan oleh tuan rumah — menjadi pengalaman pahit bagi Pelé, yang saat itu sudah dianggap sebagai pemain top dunia. Brasil tersingkir di babak penyisihan grup dan Pelé, yang marah atas perlakuan kasar tersebut, bersumpah bahwa ini adalah Piala Dunia terakhirnya.

Dia berubah pikiran dan diremajakan di Piala Dunia 1970. Dalam pertandingan melawan Inggris, dia melakukan sundulan untuk skor tertentu, tetapi kiper hebat Gordon Banks membalikkan bola melewati mistar dengan gerakan yang mencengangkan. Pelé menyamakan penyelamatan – salah satu yang terbaik dalam sejarah Piala Dunia – dengan “salmon memanjat air terjun”. Kemudian, dia mencetak gol pembuka di final melawan Italia, pertandingan Piala Dunia terakhirnya.

Secara keseluruhan, Pelé memainkan 114 pertandingan bersama Brasil, mencetak rekor 95 gol, termasuk 77 dalam pertandingan resmi.

Perjalanannya bersama Santos berlangsung selama tiga dekade hingga ia memasuki masa semi-pensiun setelah musim 1972. Klub-klub Eropa yang kaya mencoba mengontraknya, tetapi pemerintah Brasil campur tangan agar dia tidak dijual, menyatakannya sebagai harta nasional.

Di lapangan, energi, visi, dan imajinasi Pelé mendorong tim nasional Brasil yang berbakat dengan gaya permainan yang cepat dan lancar yang dicontohkan “O Jogo Bonito” — bahasa Portugis untuk “The Beautiful Game.” Otobiografinya tahun 1977, “My Life and the Beautiful Game”, menjadikan frasa tersebut sebagai bagian dari leksikon sepak bola.

Pada tahun 1975, dia bergabung dengan New York Cosmos dari Liga Sepak Bola Amerika Utara. Meskipun berusia 34 tahun dan telah melewati masa jayanya, Pelé memberi sepak bola profil yang lebih tinggi di Amerika Utara. Dia memimpin Cosmos meraih gelar liga 1977 dan mencetak 64 gol dalam tiga musim.

Pelé mengakhiri karirnya pada 1 Oktober 1977, dalam sebuah pameran antara Cosmos dan Santos di hadapan sekitar 77.000 penonton di New Jersey. Dia memainkan setengah pertandingan dengan masing-masing klub. Di antara orang-orang terkemuka yang ada mungkin satu-satunya atlet lain yang terkenal di dunia – Muhammad Ali.

Pelé mengalami masa-masa sulit dalam kehidupan pribadinya, terutama ketika putranya Edinho ditangkap atas tuduhan terkait narkoba. Pelé memiliki dua putri di luar nikah dan lima anak dari dua pernikahan pertamanya, dengan Rosemeri dos Reis Cholbi dan Assiria Seixas Lemos. Dia kemudian menikahi wanita pengusaha Marcia Cibele Aoki.

togel sgp hari ini sgp dirangkai sedemikian rupa secara lengkap dengan dicatatnya hasil pengeluaran sgp berasal dari awal periode togel singapore dimainkan. Sehingga bisa dipastikan bahwa knowledge sgp sangatlah lengkap dan bisa dikontrol penuh oleh para bettor. Dengan dapat di stelnya knowledge sgp jadi dari hari, tanggal, dan periode. Dengan segala kemudahan melalui tabel data sgp telah pasti togelmania terlampau memerlukannya.