Penggunaan Staf Sukarelawan di Rumah Sakit Berisiko Melewati Undang-undang Ketenagakerjaan, Kata Para Ahli

MOUNT PLEASANT, SC — Sebagian besar dari 30 sukarelawan yang bekerja di Pusat Medis East Cooper nirlaba berkapasitas 130 tempat tidur menghabiskan hari-hari mereka membantu pasien bedah — lingkup tugas mereka jauh melampaui permen striper, pelukan bayi, dan hadiah pegawai toko.

Faktanya, sepertiga dari sukarelawan di rumah sakit milik Tenet Healthcare adalah pensiunan perawat yang memeriksa orang untuk operasi atau mengantar pasien ke ruang pra operasi, kata Jan Ledbetter, presiden Organisasi Layanan Relawan nirlaba rumah sakit tersebut. Yang lain menyampaikan informasi penting dari staf rumah sakit kepada calon keluarga. “Mereka sangat sibuk,” kata Ledbetter. “Kita perlu memiliki empat sukarelawan setiap hari.”

Di rumah sakit di seluruh AS, sukarelawan memainkan peran integral. Sedemikian rupa sehingga ketika relawan dilarang masuk East Cooper pada awal pandemi covid-19, staf perawat mengambil alih tugas relawan di ruang tunggu bedah. Seperti karyawan berbayar, relawan rumah sakit biasanya menghadapi persyaratan vaksin wajib, pemeriksaan latar belakang, dan pelatihan privasi pasien. Dan tugas mereka seringkali mengharuskan bekerja dalam shift reguler.

Di HCA Healthcare, sistem rumah sakit nirlaba terbesar di dunia, termasuk para sukarelawan calon penyedia medis yang bekerja di kamar pasien, di laboratorium, dan di unit perawatan luka, menurut majalah perusahaan.

Selama berabad-abad, bersandar pada sukarelawan dalam kedokteran telah menjadi begitu tertanam dalam budaya rumah sakit sehingga penelitian menunjukkan bahwa mereka menghasilkan penghematan biaya yang berarti dan dapat meningkatkan kepuasan pasien — tampaknya merupakan solusi yang sama-sama menguntungkan bagi sistem rumah sakit dan masyarakat.

Kecuali, ada tangkapan.

Sistem kesehatan AS mendapat manfaat dari tenaga kerja sukarela gratis yang berpotensi lebih dari $5 miliar setiap tahun, menurut analisis data KHN dari Biro Statistik Tenaga Kerja dan Sektor Independen. Namun beberapa pakar tenaga kerja berpendapat bahwa menggunakan sukarelawan rumah sakit, terutama di lembaga nirlaba, memberikan peluang bagi fasilitas untuk melanggar aturan federal, menciptakan pengaturan yang eksploitatif, dan menghilangkan karyawan dari pekerjaan berbayar di tengah perjuangan yang lebih besar untuk mendapatkan upah yang adil.

Pemerintah federal menginstruksikan bahwa siapa pun yang melakukan tugas “manfaat ekonomi konsekuensial” untuk entitas nirlaba berhak atas upah dan upah lembur. Itu berarti bisnis yang menghasilkan laba, seperti bank dan toko kelontong, harus membayar tenaga kerja. Waralaba Chick-fil-A di North Carolina baru-baru ini dinyatakan bersalah karena melanggar undang-undang upah minimum setelah membayar orang dengan voucher makan alih-alih upah untuk mengarahkan lalu lintas, menurut kutipan Departemen Tenaga Kerja.

Tetap saja, kerja sukarela di rumah sakit nirlaba adalah hal biasa dan tidak terkendali.

“Aturannya cukup jelas, namun itu terjadi setiap saat,” kata Marcia McCormick, seorang pengacara yang ikut mengarahkan Pusat Hukum Ketenagakerjaan Wefel di Universitas Saint Louis. “Ini keadaan yang membingungkan.”

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara HCA Harlow Sumerford mengatakan koordinator mengawasi sukarelawan rumah sakit untuk memastikan mereka berpartisipasi dalam kegiatan yang sesuai, seperti menyapa dan membantu pengunjung. Juru bicara Tenet Health, Valerie Burrow, tidak menanggapi pertanyaan tentang bagaimana perusahaan memastikan bahwa aktivitas sukarelanya mematuhi undang-undang ketenagakerjaan federal.

Ben Teicher, juru bicara Asosiasi Rumah Sakit Amerika, yang anggotanya mencakup lebih dari 6.000 rumah sakit nirlaba, nirlaba, dan pemerintah, tidak menanggapi pertanyaan tentang apakah organisasi tersebut menawarkan panduan kepada rumah sakit mengenai penggunaan sukarelawan secara legal.

Sementara itu, pandemi membuat pentingnya relawan rumah sakit semakin terlihat. Pada Maret 2020, program sukarelawan secara nasional sebagian besar dibubarkan, dan peran sukarelawan diisi oleh anggota staf — atau dibiarkan kosong — ketika rumah sakit menutup pintunya untuk semua orang kecuali karyawan, pasien, dan beberapa pengunjung. Relawan disambut kembali setelah vaksin tersedia secara luas, tetapi banyak yang tidak kembali.

“Kami kehilangan begitu banyak sukarelawan,” kata Ledbetter, yang menjalankan kelompok sukarelawan di East Cooper Medical Center. “Mereka menemukan hal lain untuk dilakukan.”

Di Pulau Hilton Head Carolina Selatan, Vicki Gorbett, presiden rumah sakit tambahan di pulau itu, memperkirakan 60% sukarelawan kelompok yang pergi selama pandemi belum kembali. Sistem rumah sakit yang jauh lebih besar, beberapa di antaranya memiliki ratusan atau ribuan sukarelawan, juga terpengaruh.

“Kami membangun kembali dari dasar absolut,” kata Kelly Hedges, yang mengelola sukarelawan di Medical University of South Carolina.

Hedges cuti selama lebih dari enam bulan ketika sukarelawan rumah sakit dipulangkan pada Maret 2020. Dia memperkirakan ada sekitar 600 sukarelawan di kampus rumah sakit MUSC di Charleston sekarang, turun dari 700 sebelum pandemi.

“Selama krisis tenaga kerja, ini adalah departemen yang Anda inginkan untuk beroperasi,” katanya.

Sementara program sukarelawan rumah sakit dimulai ulang di seluruh negeri, pakar tenaga kerja mengatakan menggunakan sukarelawan dapat membuat beberapa fasilitas medis bertanggung jawab.

Undang-Undang Standar Ketenagakerjaan yang Adil melarang “karyawan” — yang didefinisikan secara luas sebagai orang yang “dibutuhkan atau diizinkan” oleh majikan untuk bekerja — dari menyumbangkan waktu mereka untuk mencari keuntungan dari majikan swasta. Undang-undang yang sama juga mewajibkan karyawan ini dibayar tidak kurang dari upah minimum federal.

Peraturan ini membuat “sangat, sangat sulit” bagi seorang sukarelawan untuk menyumbangkan waktu ke rumah sakit nirlaba, jelas Jenna Bedsole, seorang pengacara ketenagakerjaan di Birmingham, Alabama.

Hak untuk dibayar tidak dapat diabaikan, kata McCormick, yang berarti bahwa bahkan para sukarelawan yang tidak menganggap diri mereka bekerja berhak atas kompensasi. Namun, Departemen Tenaga Kerja AS “melar sangat tipis” dan tidak menegakkan aturan yang berlaku untuk perusahaan nirlaba, kecuali dalam keadaan ekstrim, katanya.

Dia mengutip putusan pengadilan pada tahun 2017 yang menemukan bahwa orang-orang yang menjadi sukarelawan di acara konsinyasi untuk Rhea Lana – sebuah perusahaan nirlaba yang menyelenggarakan penjualan kembali pakaian anak-anak – adalah karyawan yang harus dibayar.

Tetapi dalam banyak kasus, kata McCormick, sulit untuk menentukan hasil dari tindakan penegakan hukum terhadap perusahaan nirlaba.

“Departemen Tenaga Kerja mengirimkan surat kepada calon pemberi kerja yang memperingatkan mereka bahwa menurutnya FLSA telah dilanggar,” katanya, “dan mungkin tidak mengambil tindakan lain. Dan itu hanya mengeluarkan rilis berita untuk kasus-kasus besar.”

Perusahaan lebih cenderung menjadi sasaran untuk penggunaan pekerja magang yang tidak dibayar secara tidak tepat, katanya.

Tetapi ini bukan untuk mengatakan bahwa, dalam beberapa kasus, individu tidak dapat menyumbangkan waktu mereka untuk mencari keuntungan. Di panti jompo nirlaba, pemerintah federal mengatakan, orang dapat menjadi sukarelawan tanpa bayaran jika mereka menghadiri “kenyamanan penghuni panti jompo dengan cara yang tidak disediakan oleh fasilitas.” Itu mungkin termasuk membaca untuk penduduk, misalnya.

Peluang amal satu kali juga dimungkinkan. Kelompok paduan suara dapat menyelenggarakan konser di lobi rumah sakit tanpa melanggar hukum, atau organisasi masyarakat dapat menyajikan makan siang penghargaan kepada staf rumah sakit.

Di luar itu, “rumah sakit nirlaba berpotensi mengekspos diri mereka sendiri terhadap risiko tanggung jawab perdata,” kata Bedsole, yang dapat ditambahkan dalam hal pembayaran kembali karena karyawan, denda, dan biaya hukum. Jika relawan rumah sakit memberikan layanan penting, ada bahaya mereka dapat dimintai pertanggungjawaban, katanya.

Rumah sakit nirlaba juga harus mengikuti undang-undang perburuhan federal.

Di Baptist Memorial Hospital-Leake kecil dan nirlaba di Carthage, Mississippi, koordinator sukarelawan, Michelle McCann, tidak dapat menggunakan sukarelawan dalam peran apa pun yang sesuai dengan deskripsi pekerjaan karyawan. Dia mengatakan dia juga dilarang meminta karyawan rumah sakit yang tidak bekerja untuk menyumbangkan waktunya untuk pekerjaan yang serupa dengan pekerjaan mereka.

“Kami harus membayar mereka selama berjam-jam,” kata McCann, presiden nasional Pemimpin Relawan Perawatan Kesehatan Masyarakat.

Rumah sakit nirlaba diharuskan untuk memberikan manfaat bagi komunitas mereka, seperti menawarkan perawatan amal, sebagai ganti status pajak khusus mereka. Namun dalam hal menghasilkan uang, perbedaan antara rumah sakit nirlaba dan nirlaba sering diabaikan oleh pengamat biasa, kata Femida Handy, seorang profesor kebijakan sosial di University of Pennsylvania.

“Ketika Anda pergi ke rumah sakit, apakah Anda menanyakan status pajak?” dia bertanya.

Sam Fankuchen, CEO Golden, perusahaan pengembang perangkat lunak yang digunakan untuk mengatur tenaga kerja sukarela, mengatakan pandemi mempercepat perubahan opini publik. “Hanya karena sebuah organisasi nirlaba, bukan berarti mereka 100% berdedikasi untuk kebaikan yang lebih besar,” katanya. “Beberapa organisasi nirlaba dijalankan lebih baik daripada yang lain.”

Sebagian besar relawan hanya mencoba mencari tahu bagaimana dan di mana mereka dapat membantu dengan cara terbaik, katanya.

“Pertimbangan tentang struktur pajak bersifat sekunder,” kata Fankuchen, yang perangkat lunaknya digunakan oleh rumah sakit dan bisnis lainnya. “Gambaran besarnya adalah bahwa rumah sakit ada untuk memberikan perawatan. Saya pikir masuk akal jika mereka memiliki program sukarela.”

Jay Johnson, manajer layanan dukungan di Trident Medical Center di North Charleston, Carolina Selatan, mengoordinasikan sekitar 50 sukarelawan yang menyumbang sekitar 133.000 jam setiap tahun ke rumah sakit nirlaba, yang dimiliki oleh HCA Healthcare.

Relawan Trident sangat dicintai oleh staf, katanya.

“Kami benar-benar mengadakan upacara untuk mereka ketika mereka kembali” ketika pembatasan dilonggarkan, kata Johnson. Di luar itu, para sukarelawan mendapat manfaat dari ruang parkir premium dan makan siang gratis “untuk benar-benar memastikan mereka dihargai,” katanya.

Relawan trisula diharuskan untuk divaksinasi dan menjalani pemeriksaan latar belakang. Kemudian, mereka ditugaskan ke bidang yang paling sesuai dengan minat mereka.

Penyintas kanker payudara Pat LoPresti misalnya, relawan di Trident’s Breast Care Center. Kesukarelawanan memberikan tujuan dan kesempatan untuk bersosialisasi, kata LoPresti, seorang pensiunan yang bertemu dengan suaminya, seorang sukarelawan lain, saat menjadi sukarelawan di rumah sakit.

“Saya mulai menjadi sukarelawan di sana karena mereka dapat menggunakan saya,” kata LoPresti. “Merupakan hak istimewa untuk membantu orang di saat mereka membutuhkannya.”

Topik-topik yang berkaitan

Hubungi Kami Kirim Tip Cerita

Dengan menyajikan knowledge sgp didalam toto sgp hari ini kita meminta para togelmania bisa secara enteng memahami mengisi tabel hanya bersama dengan melihatnya saja. Tabel paito warna dengan fitur canggih ini akan tetap diperbaharui menurut keluaran terbaru yang ada.