Politisi dan pelecehan online | Kiwiblog

Sebuah pos oleh PaulL, komentator reguler, dan terkadang poster.

Saya melihat banyak keributan tentang serangan terhadap Perdana Menteri Jacinda Ardern yang keluar, dan apakah itu berkontribusi atau menjadi penyebab pengunduran dirinya. Meskipun Perdana Menteri secara eksplisit mengatakan itu bukan alasannya, kami memiliki banyak jurnalis yang memutuskan untuk mengabaikan pernyataannya dan menyatakannya sebagai alasannya.

Saya telah merenungkan sifat dan volume pelecehan online. Saya menduga bahwa secara keseluruhan Perdana Menteri kita telah menemukan pekerjaan yang sangat sulit selama beberapa tahun terakhir (dan memang demikian – pandemi adalah masa yang sulit, dan seluruh pemerintah bekerja sangat keras). Pasti lebih sulit jika, setelah semua pekerjaan itu, Anda melihat popularitas Anda merosot, dan Anda beralih dari posisi di mana sebagian besar penampilan melibatkan ucapan selamat ke posisi di mana Anda tidak dapat mengumumkan sebelumnya di mana Anda akan berada karena takut akan protes yang berisik. Pelecehan online yang saya perkirakan adalah bagian dari gambaran keseluruhan itu, meskipun bukan alasan yang berdiri sendiri.

Pertanyaan yang saya pertimbangkan hari ini adalah apakah pelecehan online yang diderita Perdana Menteri itu unik, misoginis, dan lebih buruk daripada yang diderita orang lain di masa lalu. Saya akan mencatat bahwa saya tidak yakin itu penting apakah itu lebih buruk – semua pelecehan itu buruk, meskipun sampai batas tertentu juga merupakan bagian dari wilayah politik. Saya tidak yakin menghitung tingkat penyalahgunaan berguna selain dalam pengertian abstrak.

Pendapat saya tentang ini memiliki beberapa elemen.

Pertama, saya pikir semua Perdana Menteri datang karena pelecehan, seperti halnya banyak politisi senior lainnya. Sudah konstan, kembali ke Rob Muldoon dan tur Springbok, pemogokan tepi air, atau Ruth Richardson dan ibu dari semua anggaran. Ada sejumlah periode di mana politisi memperkenalkan perubahan, atau memperjuangkan kebijakan tertentu yang tidak disukai sebagian orang, dan hal itu mengakibatkan pelecehan. Jelas bukan hal baru bahwa politisi dilecehkan.

Kedua, menurut saya volume dan sifat penyalahgunaan ini meningkat dari waktu ke waktu. Jadi, mungkin benar untuk Perdana Menteri mana pun bahwa Anda dapat mengatakan bahwa mereka telah mengalami lebih banyak pelecehan daripada Perdana Menteri mana pun sebelum mereka yang menjalankan kebijakan serupa. Media sosial dan dunia online memberi orang jangkauan yang jauh lebih luas daripada sebelumnya – sesuatu yang mungkin Anda katakan secara pribadi atau di pub yang sekarang dapat Anda teriakkan kepada dunia. Anda juga dapat menemukan orang-orang yang berpikiran sama yang dapat Anda kumpulkan bersama, dan percaya bahwa apa yang Anda lakukan dan katakan adalah normal (bahkan ketika itu sebenarnya sangat jahat dan tidak sopan).

Selanjutnya, sifat COVID dan tanggapannya telah berdampak pada sekelompok orang dengan cara yang cukup parah. Tanggapan itu adalah pilihan kebijakan oleh pemerintah – saya percaya adalah mungkin untuk mendapatkan hasil kebijakan tanpa terlalu banyak dampak yang ditargetkan pada individu. Berdampak pada pekerjaan orang melalui mandat vaksin, pada kemampuan mereka untuk berpartisipasi dalam masyarakat melalui paspor vaksin, pada peristiwa penting dalam kehidupan orang melalui penguncian (dengan dampak signifikan pada mereka yang memiliki kerabat yang sakit atau sekarat), dan pada kemampuan warga Selandia Baru untuk pulang ke rumah, adalah semua jenis hal yang cenderung sangat mempolarisasi sebagian kecil orang.

Saya percaya acara-acara seperti tur Springbok atau tepi laut menyerang warga NZ yang terpolarisasi, tetapi itu terjadi di waktu yang berbeda tanpa perhatian media dan media sosial yang sama. Saya juga berpikir tur Springbok sangat meningkatkan emosi, tetapi secara pribadi tidak memengaruhi orang dengan cara yang sama seperti kehilangan pekerjaan karena pilihan Anda untuk tidak divaksinasi. Pemogokan tepi laut mungkin lebih dekat paralel dalam hal dampak pribadi, tapi saya tidak ada untuk itu.

(Penafian yang biasa di sini. Saya divaksinasi karena saya pikir itu adalah pilihan yang tepat untuk saya. Itu tidak berarti saya setuju bahwa pemerintah seharusnya mendorong begitu keras agar orang mendapatkan vaksinasi. Di negara lain jika Anda tidak divaksinasi Anda masih bisa bekerja jika Anda berdua a) memakai masker, dan b) melakukan tes secara teratur. Itu bisa berhasil di sini, tetapi tampaknya tidak dianggap serius sebagai opsi. Ada kasus di mana mandat vaksin dapat dibenarkan – contohnya bisa polio. Tapi saya cukup yakin kami tidak pernah mengamanatkan vaksin itu, meskipun jelas sangat efektif – justru karena itu sangat jelas efektif)

Ada kebijakan lain yang sedang diupayakan pemerintah yang juga sangat mempolarisasi orang, khususnya seputar tata kelola bersama (dan karenanya 3 perairan). Saya bertemu banyak orang yang sangat marah tentang apa yang mereka anggap sebagai perubahan dalam pengaturan tata kelola NZ yang dilakukan secara diam-diam daripada melalui pernyataan kebijakan yang jelas yang diikuti dengan pemilihan atau dukungan lain untuk kebijakan tersebut.

Lalu ada kepercayaan oleh beberapa orang bahwa pemerintah mengejar satu pemerintahan dunia, forum ekonomi dunia, agenda penggantian yang hebat. Tak satu pun dari ini sangat masuk akal bagi saya, khususnya ketika sebagian besar dari orang yang sama berpendapat bahwa Anda tidak akan mempercayai pemerintah Partai Buruh ini untuk menjalankan mandi apalagi menjalankan negara. Pada saat yang sama mereka percaya pemerintah memiliki keterampilan untuk menjalankan konspirasi besar-besaran atas nama kelompok rahasia bayangan. Meski begitu, ini adalah tema umum di banyak komentar online, termasuk di blog ini – dan banyak dari komentar tersebut cukup kasar.

Selanjutnya, ada sekelompok orang yang membuat komentar yang benar-benar misoginis. Argumen apa pun bahwa tidak ada komentar misoginis gagal begitu saja – ada, dan orang dapat menunjukkan banyak contoh. Saya pribadi tidak berpikir bahwa sebagian besar dari mereka yang menentang Jacinda Ardern dan/atau Partai Buruh melakukannya karena alasan misoginis, tetapi beberapa jelas demikian. Beberapa dari mereka yang mungkin tidak menentang karena alasan misoginis masih akan menggunakan pelecehan gender ketika berbicara tentang Perdana Menteri – frasa seperti “gadis kecil yang konyol” benar-benar tidak memiliki tempat ketika berbicara tentang Perdana Menteri kita, bahkan jika Anda secara sah tidak setuju dengan kebijakannya. Saya perhatikan bahwa moderator di Kiwiblog umumnya tidak membiarkan sebagian besar sampah itu masuk, dan memang demikian.

Tambahkan semua itu bersama-sama, dan saya akan mengatakan bahwa ya, Perdana Menteri kita menderita pelecehan yang jauh lebih banyak daripada Perdana Menteri sebelumnya. Penyalahgunaan meningkat, jadi tidak ada hal lain yang benar. Tetapi juga karena kebijakan yang diambil pemerintah (ada yang sukarela, ada yang karena pandemi), karena kebijakan yang dibayangkan orang sedang ditempuh pemerintah, dan ya, karena misogini.

Karena itu, saya juga memperkirakan bahwa jika pemerintah berubah dan kita memiliki Perdana Menteri Luxon, kemungkinan besar dia akan menanggung tanda pelecehan yang lebih tinggi. Jika dia membalikkan agenda tata kelola bersama, dia akan dilecehkan dari mereka yang berfokus pada hak-hak Māori, saya sudah melihat orang-orang mengatakan beberapa hal yang sangat buruk tentang pandangannya tentang aborsi dan mengklaim dia ingin mengantarkan semacam Republik Gilead. Banyak orang kiri benar-benar percaya bahwa Partai Nasional hanya ada untuk melayani 1% dan mengacaukan sisanya di NZ, dan mereka akan mengatakan itu. Mereka juga mengatakan beberapa hal yang sangat tidak baik tentang Nicola Willis, dan tidak diragukan lagi itu akan meningkat juga jika mereka terpilih.

Singkatnya, sementara Perdana Menteri saat ini mewakili tinggi (rendah) baru, tidak diragukan lagi itu akan menjadi lebih buruk lagi dalam beberapa tahun mendatang. Satu-satunya pilihan yang saya tawarkan untuk mengubah ini adalah penyensoran (sesuatu yang pada prinsipnya secara umum saya tentang), dampak bagi mereka yang membuat komentar (semacam budaya pembatalan), atau harapan sia-sia bahwa orang online akan menemukan kembali manfaat kesopanan. dan argumen rasional. Dengan kata lain, saya tidak punya apa-apa.

Togel hari ini kini tambah enteng untuk anda nikmati. Sekarang togel hari ini sudah bisa anda nikmati bersama mobile smartphone. Dengan teknologi yang jadi canggih layaknya ini memudahkan anda untuk bermain togel hari ini. Untuk mendapatkan permainan ini kamu hanya memadai mengetik kata kunci totobet hongkong mlm ini hari ini terhadap mesin pencari google. Kemudian permainan togel hari ini pun akan muncul di bagian paling atas dan kamu mampu segera menikmatinya. Cukup gunakan jaringan internet yang lumayan kamu pun sanggup segera bermain togel hari ini. Perlu di ingat lagi bahwa kamu termasuk perlu bermain pada bandar togel terpercaya agar tambah aman.