Selama Keadaan Darurat Dalam Penerbangan, Peralatan Medis Maskapai Terkadang Kurang

Pada bulan Maret, sebuah penerbangan Frontier Airlines sedang menuju dari Phoenix ke Las Vegas ketika seorang penumpang wanita berhenti bernapas. Pramugari berteriak di kabin minta tolong.

Seorang penumpang yang dilatih sebagai responden pertama di hutan belantara, Seth Coley, langsung beraksi dan mendapati wanita itu tidak responsif dan memiliki denyut nadi yang lemah. Coley menggali melalui peralatan medis pesawat tetapi tidak dapat menemukan jalan napas orofaringeal, alat yang seharusnya ada di sana dan dia perlu membantu wanita itu bernapas. Sebaliknya, dia membersihkan jalan napas dengan memanipulasi lehernya.

Setelah itu, Coley mengirim pesan ke Frontier Airlines yang berbasis di Denver melalui formulir layanan pelanggan online: “Saya menyelamatkan nyawa seseorang di salah satu penerbangan Anda,” tulisnya. “Saya ingin berbicara tentang perlengkapan medis yang kalian miliki di penerbangan kalian. Anda kehilangan beberapa hal yang sangat berharga dan sederhana. Dia hampir mati.”

Orang Amerika terbang pada level yang mencapai angka pra-pandemi. Sementara covid-19 mengantarkan protokol kesehatan dan kebersihan baru yang dirancang untuk membuat perjalanan pesawat lebih aman, insiden seperti Coley menimbulkan pertanyaan tentang kesiapan maskapai untuk keadaan darurat medis karena peralatan medis yang tidak lengkap atau tidak mencukupi dan pelatihan awak pesawat, yang sering bergantung pada penumpang lain. dalam keadaan darurat.

Frontier tidak menanggapi permintaan komentar KHN tentang insiden itu atau perlengkapan daruratnya. Tapi pengalaman Coley mengilustrasikan risiko yang diambil para pelancong setiap kali mereka naik pesawat. Untuk setiap 20.000 penumpang yang melakukan penerbangan dengan maskapai penerbangan yang berbasis di AS, ada satu peristiwa medis — yang didefinisikan sebagai insiden yang berhubungan dengan kesehatan, tidak hanya keadaan darurat — menurut perkiraan dari perusahaan layanan medis pesawat MedAire.

Administrasi Penerbangan Federal mewajibkan pesawat komersial untuk membawa setidaknya satu peralatan medis darurat tersegel yang berisi minimal 25 instrumen dan obat-obatan tertentu, ditambah kotak P3K dan defibrillator eksternal otomatis. Tetapi FAA tidak melacak data penggunaan kit tersebut selama keadaan darurat medis dalam penerbangan. Sebaliknya, agensi menyerahkan kepada maskapai penerbangan untuk memeriksa kit dan menggantinya jika segelnya rusak.

“Memastikan perlengkapan medis darurat yang lengkap dan tersegel tersedia adalah bagian dari pemeriksaan prapenerbangan awak kabin,” kata juru bicara FAA Ian Gregor dalam sebuah pernyataan.

Namun, seperti yang diketahui Coley dan penumpang lain yang menanggapi keadaan darurat dalam penerbangan, barang yang diperlukan dalam peralatan medis terkadang hilang. Beberapa item yang tidak dibutuhkan FAA, seperti nalokson obat pembalikan overdosis, dibawa secara sukarela oleh beberapa maskapai penerbangan. Badan tersebut telah mengeluarkan panduan yang merekomendasikan item untuk ditambahkan ke kit, tetapi belum diamanatkan.

Gregor mengatakan FAA menyelidiki semua laporan masalah dengan peralatan medis dan memastikan semua masalah ditangani. Dia tidak menanggapi permintaan KHN untuk perincian tentang jumlah laporan yang diselidiki, hasilnya, atau apakah keadaan darurat yang dijelaskan dalam artikel ini termasuk di antara yang diselidiki.

Pada bulan Juni, ahli bedah Boston Dr. Andrea Merrill berada di penerbangan Delta Air Lines ketika dia membantu dalam keadaan darurat medis dan menemukan bahwa perlengkapannya tidak sesuai dengan yang dia butuhkan.

Perlu “glukometer, pena epi, dan manset tekanan darah otomatis – tidak mungkin mendengar dengan stetoskop sekali pakai di udara,” Merrill tweet ke Delta setelah kejadian itu. “Tolong tingkatkan ini untuk keselamatan penumpang!”

Setelah tweet Merrill menjadi viral, Delta diikuti dengan dia, mengatakan akan beralih ke manset tekanan darah otomatis dan stetoskop “asli”, serta mempertimbangkan glukometer di gerbang. Merrill menolak permintaan wawancara.

KHN meminta maskapai AS untuk merinci protokol darurat medis mereka dan isi peralatan medis mereka. Tujuh menanggapi dengan informasi terbatas: Alaska, Allegiant, Hawaiian, JetBlue, Southwest, Sun Country, dan United. Semua mengatakan bahwa kit mereka memenuhi atau melampaui persyaratan FAA dan mereka melatih staf mereka untuk menanggapi keadaan darurat medis. Banyak maskapai penerbangan juga mengontrak layanan MedAire yang disebut MedLink yang menghubungkan awak pesawat dengan profesional medis di darat dalam keadaan darurat dalam penerbangan.

Pejabat Allegiant mengatakan penumpang dengan kondisi medis tidak boleh menganggap pesawat mereka akan memiliki semua yang mereka butuhkan dalam keadaan darurat. “Meskipun kru kami dilatih untuk menanggapi beragam keadaan darurat medis yang tidak direncanakan, kami ingin mengingatkan pembaca yang telah mengantisipasi kebutuhan medis untuk membawa perlengkapan medis mereka sendiri di bagasi jinjing dan tidak bergantung pada peralatan darurat pesawat,” juru bicara Allegiant Andrew Porrello mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Delta, bersama dengan American, Frontier, dan Spirit, tidak menanggapi permintaan komentar. Artikel tahun 2019 di situs web Delta mengatakan pramugari diberi pelatihan pertolongan pertama dan CPR. Selain itu, Delta menulis bahwa peralatan medisnya melebihi persyaratan FAA. Maskapai tersebut menyebutkan menggunakan STAT-MD, sebuah layanan yang memungkinkan awak pesawat berkonsultasi dengan personel terlatih di University of Pittsburgh Medical Center.

FAA mewajibkan pramugari untuk menerima pelatihan medis khusus, tetapi profesional medis yang telah melakukan intervensi sebagai penumpang selama keadaan darurat dalam penerbangan mengatakan bahwa kru tidak selalu cepat tanggap.

“Penumpang percaya bahwa mungkin ada lebih banyak perlindungan daripada yang sebenarnya ada,” kata Dr. Comilla Sasson, seorang dokter darurat wilayah Denver dan profesor klinis asosiasi di University of Colorado.

Sasson sedang dalam penerbangan United Airlines pada 2018 ketika seorang penumpang pingsan. Ketika dia menawarkan diri untuk membantu, anggota kru meminta bukti bahwa dia adalah seorang dokter saat dia bergerak untuk memeriksa tanda-tanda vital penumpang. Sasson mempertanyakan sejauh mana anggota kru dilatih untuk membantu dalam keadaan darurat medis, dengan mengatakan bahwa penyedia layanan kesehatan lainnya telah memberi tahu dia tentang pengalaman mereka sendiri dalam membantu penumpang yang membutuhkan sementara personel penerbangan menyingkir.

“Menarik bagi saya bahwa maskapai benar-benar bergantung pada kebaikan orang asing dalam banyak hal, lebih dari yang saya kira,” kata Sasson.

Niat baik sesama penumpang adalah sesuatu yang disyukuri oleh penduduk Bay Area Meera Mani setelah pengalaman tahun 2011. Dia sedang dalam penerbangan United dari Toronto ke San Francisco ketika ayahnya yang sudah meninggal, saat itu berusia 80-an, mulai menunjukkan gejala yang mengkhawatirkan: Sisi kanan wajah dan lengannya terkulai. Khawatir ayahnya terkena stroke, Mani berteriak minta tolong tetapi dibuat frustrasi oleh respon lambat pramugari.

“Dan akhirnya, saya berkata: ‘Apakah ada dokter dalam penerbangan?’” kenang Mani.

Disana ada. Dokter menggunakan defibrillator untuk menstabilkan ayahnya.

“Sangat jelas bagi saya bahwa [flight] staf benar-benar bingung, ”kata Mani. “Mereka memiliki peralatannya, mereka mengeluarkannya, mereka memberikannya kepadanya, tetapi dokter yang merawatnya.”

United membantu mengatur ambulans untuk menemui Mani dan ayahnya di darat di bandara San Francisco dan kemudian menelepon untuk memastikan apakah ayahnya baik-baik saja. Dia akhirnya didiagnosis dengan kondisi yang bisa menyebabkan pingsan.

MedAire, yang menjalankan layanan konsultasi MedLink, mengatakan itu mencakup sekitar 70% pasar AS tetapi menolak untuk menentukan maskapai penerbangan. Dr. Paulo Alves, direktur medis global kesehatan penerbangan MedAire, mengatakan 98% kejadian medis ditangani di dalam pesawat dan tidak mengancam nyawa, sementara 2% adalah kasus serius yang mungkin mengalihkan penerbangan.

Alves mengatakan perusahaannya juga menyediakan konsultasi medis sebelum penumpang naik pesawat.

“Pesawat — meskipun saya suka penerbangan — tidak pernah menjadi tempat terbaik bagi Anda untuk mengadakan acara medis,” kata Alves. “Lini pencegahan pertama sebenarnya adalah preflight.”

Alves juga membela isi peralatan medis maskapai. Relawan yang terlatih secara medis yang turun tangan untuk membantu sesama penumpang dalam keadaan darurat mungkin mengharapkan sumber daya tersedia di rumah sakit, tetapi “pesawat bukanlah rumah sakit. Anda tidak bisa membawa semuanya, ”katanya.

Mani mengatakan dia ingin melihat maskapai penerbangan mengungkapkan keadaan darurat medis mana yang mereka latih untuk ditangani – berpotensi pada kartu keselamatan penerbangan. Sasson mengatakan akan sangat membantu jika maskapai penerbangan dengan jelas membagikan informasi tentang pasokan medis apa yang tersedia di pesawat.

“Saya pikir masyarakat umum tidak menyadari betapa omong kosongnya ketika mereka mengudara bahwa seseorang dengan semacam pelatihan medis akan tahu apa yang harus dilakukan, jika sesuatu terjadi,” kata Sasson.

Topik-topik yang berkaitan

Hubungi Kami Kirim Tip Cerita

Dengan menyajikan data sgp di dalam macau prize kami berharap para togelmania mampu secara gampang paham isikan tabel cuma bersama melihatnya saja. Tabel paito warna dengan fitur canggih ini akan tetap diperbaharui menurut keluaran terbaru yang ada.