Telehealth Perilaku Kehilangan Momentum Tanpa Dorongan Regulasi

Zat yang dikendalikan menjadi sedikit kurang terkontrol selama pandemi. Itu menguntungkan pasien (untuk kesehatan mereka) dan startup telehealth (untuk menghasilkan uang).

Beberapa obat yang berpotensi membuat ketagihan — seperti buprenorfin dan Adderall — kini jauh lebih banyak tersedia secara online untuk pasien karena perubahan regulasi. Mengingat kelangkaan dokter yang memenuhi syarat untuk menangani beberapa kondisi kesehatan perilaku yang terkait dengan obat ini, seperti gangguan penggunaan opioid atau gangguan defisit perhatian/hiperaktivitas, kemampuan baru dokter untuk meresepkan secara online atau, dalam beberapa kasus, melalui telepon merupakan perubahan besar . Tetapi akses yang lebih mudah ke obat-obatan memiliki keuntungan dan kerugian, karena sering kali diberikan tanpa disertai terapi yang meningkatkan peluang keberhasilan pasien.

Sebelum pandemi, pasien terkadang melakukan perjalanan beberapa jam untuk perawatan kecanduan, kata Emily Behar, direktur operasi klinis untuk Ophelia, sebuah perusahaan rintisan di New York yang melayani orang dengan kecanduan opioid. Atau pasien mungkin berjuang dengan banyak pekerjaan atau kurangnya pengasuhan anak. Hambatan seperti itu membuat perawatan yang berkelanjutan penuh.

“Bagaimana Anda menjangkau orang-orang itu?” dia bertanya.

Ini adalah pertanyaan yang menyibukkan sebagian besar sektor kesehatan perilaku, diperumit oleh kenyataan bahwa sebagian besar pasien dengan gangguan penggunaan opioid tidak dalam pengobatan, kata Dr. Neeraj Gandotra, kepala petugas medis dari Administrasi Layanan Penyalahgunaan Zat dan Kesehatan Mental.

Meningkatnya akses ke telehealth sudah mulai memberikan jawaban. Behar, eksekutif startup, mengatakan pasiennya dapat melihat penyedia ahli dengan nyaman. Janji yang terlewat menurun, kata banyak orang di industri ini.

Startup ini telah mendapatkan pendanaan yang solid — hampir $68 juta, menurut Crunchbase, database industri — tetapi spesialis kecanduan dan pembuat resep zat terkontrol lainnya secara online adalah kelompok campuran. Beberapa organisasi nirlaba; yang lainnya adalah perusahaan rintisan besar yang menarik perhatian dari media berita dan penegak hukum atas dugaan praktik resep yang ceroboh.

Masuknya penyedia baru disebabkan oleh melonggarnya persyaratan yang lahir dari kebutuhan era pandemi. Untuk membantu pasien mendapatkan akses ke perawatan sambil menjaga jarak fisik, Drug Enforcement Administration dan SAMHSA membebaskan pembatasan telehealth untuk zat yang dikendalikan.

Tetapi apakah perubahan itu akan bertahan tidak pasti. Pemerintah federal bekerja sedikit demi sedikit untuk mengkodifikasi aturan baru untuk meresepkan zat yang dikendalikan, mengingat pengalaman pandemi sistem perawatan kesehatan.

Pada 13 Desember, SAMHSA mengeluarkan proposal untuk mengkodifikasi peraturan telehealth tentang program pengobatan opioid – tetapi itu hanya memengaruhi sebagian dari sektor tersebut. Dibiarkan tidak tertangani – setidaknya sampai aturan DEA mengeluarkan – adalah proses bagi masing-masing penyedia untuk mendaftar untuk meresepkan buprenorfin. Aturan baru “membuat kita setidaknya sedikit lebih dekat ke tempat yang harus kita tuju,” kata Sunny Levine, pengacara telehealth dan kesehatan perilaku di firma Foley & Lardner yang berbasis di DC.

Kongres juga mengubah aturan seputar buprenorfin, menghilangkan kebijakan lama untuk membatasi jumlah pasien yang dapat diresepkan oleh setiap penyedia. Namun, pada akhirnya, DEA adalah domino regulasi utama yang belum jatuh ke tangan penyedia telehealth.

Selain itu, apotek mengambil sikap yang lebih skeptis terhadap resep telehealth — terutama dari perusahaan rintisan. Pasien terbiasa menggunakan telemedicine untuk mengisi dan mengisi ulang resep mereka untuk obat-obatan untuk beberapa zat yang dikendalikan, seperti Adderall, terutama digunakan untuk mengobati ADHD. Kekurangan Adderall telah mempengaruhi akses untuk beberapa pasien. Namun, sekarang, beberapa apotek menolak untuk memenuhi resep tersebut.

Cheryl Anderson, seorang warga Pennsylvania dengan ADHD, mengatakan dia mencari opsi online karena jadwalnya yang padat.

“Suami saya sering ke luar kota, jadi saya tidak memiliki seseorang yang dapat diandalkan untuk menjaga bayi untuk pergi ke pertemuan langsung,” katanya. Sulit, dengan tiga anak, untuk menemukan waktu. Telehealth membantu sekitar setengah tahun 2022. Sebelumnya, DEA dan pemerintah negara bagian memberlakukan aturan keras untuk mendapatkan zat yang dikendalikan dari apotek online.

Tetapi pada bulan September, setelah dokternya menulis resep isi ulang, dia mendapat telepon yang mengatakan apotek lokalnya tidak akan memberikan obat jika resepnya datang melalui telehealth. Apotek lokal lain yang dia hubungi mengambil posisi yang sama.

Penolakan tersebut tampaknya mencerminkan pergeseran budaya yang lebih luas dalam sikap. Sedangkan pasien dan politisi memuji telemedicine pada awal pandemi – pertama karena keamanannya tetapi juga karena peningkatan kenyamanan dan potensi untuk memperluas perawatan ke daerah pedesaan dan lingkungan tanpa spesialis – petunjuk skeptisisme mulai muncul.

Ledakan telehealth menarik aktor yang curang. “Anda memiliki banyak orang yang melihat peluang untuk melakukan hal-hal yang kurang teliti,” terutama di pasar kesehatan perilaku, kata Michael Yang, mitra pengelola di perusahaan pemodal ventura OMERS Ventures. Liputan media yang skeptis telah menjamur tentang perusahaan rintisan yang, diduga, memberikan resep senapan untuk kondisi kesehatan mental tanpa memantau pasien yang menerima obat tersebut. “Itu akan tenang.”

Startup menimbulkan kebingungan bagi apoteker lokal, kata Matt Morrison, pemilik Gibson’s Pharmacy di Dodge City, Kansas.

Apoteker memiliki banyak kewajiban terkait dengan resep, katanya: untuk memastikan resep yang masuk berasal dari dokter yang sah dan terkait dengan kondisi kesehatan yang sebenarnya sebelum mengisi pesanan. Perasaan di sekitar industri, kata Morrison, adalah bahwa resep dari startup itu rumit. Mereka mungkin berasal dari penyedia yang jauh, yang tidak dapat dihubungi oleh apoteker dengan mudah.

Keragu-raguan itu menimbulkan kesulitan untuk pengobatan kecanduan. Membujuk apoteker untuk mengisi resep adalah salah satu tugas administrasi terbesar untuk Ophelia, kata Behar. Namun, pergeseran online telah membantu.

“Telehealth mengambil celah,” kata Josh Luftig, anggota pendiri CA Bridge, sebuah program yang berbasis di Oakland, California, yang membantu pasien di unit gawat darurat memulai pengobatan untuk penyalahgunaan zat. Pasokan penyedia perawatan tidak cukup untuk memenuhi permintaan. “Secara keseluruhan, ada kekurangan akses ke pengobatan di pengaturan rawat jalan. Sekarang yang mereka butuhkan hanyalah telepon dan pergi ke apotek.”

Perawatan lebih efisien untuk pasien dan penyedia, kata penyedia. “Mayoritas pasien kami lebih memilih untuk memiliki pengalaman telehealth,” katanya. “Janji telehealth lebih efisien. Ini meningkatkan kapasitas setiap orang yang terlibat.”

Organisasi yang mapan juga melaporkan keberhasilan: Geisinger, sistem kesehatan besar di Atlantik tengah, mengatakan 94% peserta dalam satu program yang berfokus pada ibu hamil patuh, kata juru bicara Emile Lee.

Ophelia, yang dimulai tepat sebelum pandemi, diharapkan dapat merawat pasien baik di kantor maupun online. “Kami memiliki kantor di Philadelphia yang belum pernah kami gunakan,” katanya. Sekarang perusahaan bekerja setiap beberapa bulan — untuk mengantisipasi berakhirnya keadaan darurat kesehatan masyarakat negara bagian dan federal — untuk memastikan bahwa akhir dari peraturan longgar terkait tidak menyebabkan gangguan dalam perawatan pasien mereka.

Kejelasan lebih lanjut tentang masa depan perawatan online dapat dihasilkan dari peraturan permanen dari DEA. Apa aturan agensi – yang akan membuat proses pendaftaran untuk penyedia yang tertarik untuk meresepkan zat yang dikendalikan secara online – akan mengatakan adalah “tebakan siapa pun,” kata Elliot Vice, seorang eksekutif yang mengkhususkan diri dalam telehealth dengan kelompok perdagangan Faegre Drinker. Aturan itu telah tertunda selama bertahun-tahun. “Untuk melihat ini masih tidak bergerak, itu membingungkan.”

Agensi, yang menolak berkomentar secara khusus untuk artikel ini, merujuk pada pernyataan sebelumnya yang memuji peningkatan akses ke pengobatan dengan bantuan obat.

“Seharusnya tidak ada perubahan aturan telehealth,” kata Luftig. “Itu akan menjadi hal yang paling mengerikan dalam hal akses bagi komunitas kami. Itu akan menjadi bencana yang tak tanggung-tanggung.”

Topik-topik yang berkaitan

Hubungi Kami Kirim Tip Cerita

Dengan menyajikan data sgp didalam kel sgp kita meminta para togelmania bisa secara enteng sadar isikan tabel hanya bersama dengan melihatnya saja. Tabel paito warna dengan fitur canggih ini dapat senantiasa diperbaharui menurut keluaran terakhir yang ada.